Selasa, Ogos 11

pemeran harapan sedang mengharapkan

Jejak kaki ke Kuala Lumpur, mindaku dihambat kerja semula selepas beberapa hari berada di negeri bawah bayu yang menyemai senyuman dalam keindahan pelbagai detik situasi yang aku lalui.

Pengalaman sudah aku memorikan. Rasa sudah aku rasai. Pemandangan sudah aku pandangi.

Semalam, selepas pulang ke Kota Lumpur, aku terus ke Stor Teater, Dewan Bahasa Pustaka. Untuk mengejar semula keghairan teater yang aku tinggalkan untuk beberapa hari. Sampai pagi buta lamanya berlatih.

Padahal, orang lain balik terus tidur. Tapi aku tidak.

Sudahlah pagi sebelumnya aku terlepas menembak tanpa sengaja, akibat berseorangan di bilik tanpa bantuan untuk dijagakan dari tidur. Kapal terbang berlalu tanpa aku sebagai isinya. Ah, makin pening susunan dan aturan mindaku sekarang ini. Aku sudah disekolahkan disana dan disini.

Inilah antara perkara yang aku hadapi kerana berseorangan.

Gembira kerana terpilih masih terlekat, tetapi aku harus kecilkan untuk meneruskan kerja, untuk meneruskan keghairan berteater. Disana juga, ada perkara yang terjadi, yang aku dengari. Pemilihan aku disoalkan oleh individu lain.

Atau mungkin berkumpulan.

Pada aku, pertikaian dia atau mereka ini hanya menjadi bahan ketawa aku, atau juga bahan bualan bersama teman - teman aku apabila sedang berborak kosong di meja segiempat mamak nanti.

Sekurangnya, aku ada bahan untuk dibualkan. Mentaliti begitu, seharusnya ditong- sampahkan. Cumanya, tidak akan ada homeless yang akan kutip makan.

Abaikan. Mari cerita perkara lain.

Semalam aku tidur, dengan harapan apabila terceliknya mata aku, dia tidak berlari dalam mindaku lagi. Kerana ia dan dia sungguh indah yang tak dapat aku kendongkan dalam rasa. Namun, cacatnya perkara ini ialah, perasaan itu terdalam simpan.

Ish, habis lah aku.

Aku pejamkan mata, wajahnya yang terlukis.
Aku diamkan mulut, hatiku yang menyebut namanya.
Aku senyapkan segalanya, mindaku memikul dia.

Dimana - mana beb!

Esok, angin tiup, aku harap hilang. Kalau tak, aku akan kejar. Kalau aku kejar, dunia putar - putar. Maka aku ciptakan kata - kata ini,

"Apabila mata kita terkunci, pemandangan dari aku lebih hebat. Kerana kamu hanya nampak aku, tetapi.."

"AKU NAMPAK KAMU"

View aku lebih indah, sebab aku nampak kamu, tapi kamu hanya nampak aku.

Habislah, si pemeran harapan, sedang mengharapkan. Cis!

p/s: Sebenarnya, aku mahu tulis tentang perkara lain. Tapi, entahlah. Ini yang terkeluar. Yang lain itu, mungkin aku simpankan sahaja kerana terlalu mengarut dan tidak penting untuk dituliskan.

Oh ya, ini satu video untuk dikongsi tentang Projek KoKEN : Teater Kompilasi Volume II yang sedang dikerjakan. Ini video kami yang poyo.