Rabu, Mei 18

the invigilator

Aku bukak inbox facebook aku tempoh hari dan aku terima satu mesej dari seorang pengarah yang aku pernah bekerja dengan dia dulu. Manesh namanya.

Antara pengarah yang aku hormati atas hasil kerjanya.

Aku pernah berlakon (oh ya, itu kerja aku) filem pendek di bawah arahannya yang bertajuk 'The Invigilator'.

Dah lama aku cari filem ni untuk ditonton semula, baru hari tu dia bagi dekat aku dan aku rasa aku patut kongsikan dengan korang semua. Sebelum tu, aku juga ingin kongsikan apa yang dikongsikan olehnya, dan kenapa dia memutuskan untuk menyebarkan filem pendeknya itu.



Hey Bob,

I hope this finds you well and happy. :):)

Yesterday, the person who inspired me to make The Invigilator passed on. She was really a mountain of a person, bravely fighting stage 4 cancer for 5 years. It infected her entire body - brain, spine, liver, breasts - but fail to taint her spirit in the least.

In memory of Doreen, I feel that it is timely to release The Invigilator online. If you would like to tell your friends/fans about it (please help put it out there), please share with them this link - http://www.vimeo.com/13504950

Just so you know, it has traveled to film festivals in Japan, Australia, United Kingdom and the United States. :):) Enjoy brother and be well!

Warmest,
Manesh


THE INVIGILATOR

The Invigilator from Sunny Stories on Vimeo.

Isnin, Mei 9

aku tinggalkan kekasihku untuk orang yang lebih hot

Itu yang aku dengar di radio siang tadi. Salah seorang pemanggil daripada 26 juta rakyat Malaysia. Jangan tanya aku kenapa, sudah tentu dia lebih tahu. Tapi aku terfikir, dia tak bersyukur ke? Entahlah.

Syukur.

Aku diam sekejap. Masa tu lampu isyarat merah. Kereta aku betul - betul bawah highway MRR2. Aku tarik hand break serentak dengan otak aku melayang berfikir.

ZRAAP!!!

Syukur. Sebenarnya baru - baru ini (baca:hujung tahun), aku sangat bersyukur. Entah kenapa, aku terlalu bersyukur dengan apa yang aku perolehi. Dari semua aspek juga sudut. Nak kata semua cita - cita atau impian aku tahun lepas tercapai, tak jugak. Banyak lagi yang tak dapat. Tapi dengan senyum, aku bersyukur.

Biar aku tak dapat dengan apa yang aku nak, tapi cukup lah. Sekurang - kurangnya aku sudah on track ke arah apa yang aku nak. InsyaAllah dengan izin Tuhan. Biar aku usaha lebih sikit lagi, takpa, aku takdehal. Aku seronok untuk usaha lagi.

Ada masa, bila kita sedang mengusahakan sesuatu, dengan kesungguhan, kita usaha tanpa henti, bila kita sedar yang apa yang kita usahakan itu sudah dihadapan, entah kenapa kita gembira.

Amat.

Padahal kita belum lagi dapat apa yang kita nak. Tapi kegembiraannya seolah - olah macam kita dah pasti yang kita akan dapat. Dah dalam tangan! Sebab kita usaha!

Insyaallah. Dan kalau kita tak dapat pun, sekurang - kurangnya kita gembira atas usaha sendiri.