Rabu, Ogos 17

kurang gemar bercakap

Aku sedar satu perkara yang sedang merebak dalam diri aku sekarang ini. Mulanya aku sedar, tapi aku abaikan. Lama - lama, ia semakin teruk dan tidak boleh lagi dilepas pandangkan.

Aku semakin kurang bercakap. Atau semakin menjadi pendiam.

Aku kurang gemar bercakap hari ni, apsal ah?!
Aku lebih minat membiarkan semuanya di dalam kepala.

Aku tak boleh bercakap dan berfikir dalam satu masa.

Jika aku bercakap, aku susah berfikir. Bila aku berfikir, aku susah bercakap. Aku perhatikan, ramai orang yang mampu bercakap dan berfikir dalam satu masa. Tetapi aku tidak. Aku tak dapat jadi itu.

Berfikir maksud aku, dengan berat. Aku lebih tidak memilih untuk bercakap.

Eh, entahlah. Tapi aku bercakap jugak. Dah kerja aku bercakap.

Liang lahad - Khurafat The Series

Sabtu, Ogos 6

diam di kediaman

Peralihan malam ke siang. Separa malam separa siang.

Aku diam. Terkenang. Bunyi yang paling tepat untuk telinga aku saat ini ialah diam. Diam yang aku hampir boleh mendengar mindaku berfikir. Diam di dalam kediaman.

Aku tinggalkan alatan teknologi yang berjenis - jenis di hadapan aku ini. Sementara. Alatan ini kekadang menyentuh rasa hati. Baik manis, gembira, robek. Baik pahit, perit. Baik rindu, sedih, sayu. Baik sendu.

Baik - baik dan tak baik.

Aku diam lagi, mengadap jendela yang melukiskan langit subuh. Gelap.

Aku diam lagi. Dengan rasa yang leper. Kosong. Dengan persoalan - persoalan tentang kewujudan diri, persoalan - persoalan hubung kait aku dengan manusia lain di dunia ini. Persoalan ini, persoalan itu.

Persoalan - persoalan yang ragu - ragu menghulurkan jawapan. Mungkin segan.

Mengenang sejarah diri, kisah - kisah pahit manis dan hukuman - hukuman aku pernah terima sebelum ini. Ini lah sejarah aku.

Aku diam lagi.

Akan ada masa yang tiba - tiba kita tak pasti apa yang sedang kita lakukan kerana apa yang kita paling harapkan, kita paling takkan dapat.

KetentuanNya.

p/s: Kaulah tempat aku bergantung

Rabu, Ogos 3

lewat

Lewat malam.

Masih banyak yang belum aku lewati dalam hidup ini, sementara hari telah bersilih ganti dengan malam yang lewat.

Peristiwa - peristiwa datang dan pergi. Dugaan dan kesejahteraan datang dan pergi setiap hari dan aku masih terlalu kecil yang terlalu banyak belum dilewati.

Kecilnya aku berbanding alam ini.

Allahu rabbi.

p/s: Salam Ramadhan Al-Mubarak buat semua pembaca dan kawan - kawan yang kita suka.