Isnin, September 26

kelak orang tua

Jika aku diberi peluang menjadi orang tua, maka aku berdoa agar tidak mahu menjadi orang tua yang menunjuk pandai kepada orang muda.

Khamis, September 15

kerja cuba dan gagal

Aku susun pecahan - pecahan perjalanan hidup ini elok - elok. Aku padan - padankan dan himpunkan. Gambaran kecil yang berselerak di dalam minda. Macam jigsaw puzzle. Kutip - satu persatu.

Cuba dan gagal. Cuba lagi.

Dan gagal. Bukan gagal terus, tapi bermakna mungkin bukan gambarannya tidak kena. Jadi aku cuba susun gambaran kecil yang lain. Macam jigsaw puzzle-lah. Kena.

Biar ia menjadi satu gambar besar, sebuah potrait yang hebat. Yang gah. Yang dapat aku banggakan. Bukan gambar itu yang akan aku banggakan, tapi melihat kerja - kerja cuba dan gagal yang aku tempoh selama menyiapkan gambaran besar itu.

Usaha. Kecekalan.

Biar lama sedikit kerjanya hari ini, maka akan kukuh lah ia di hari esok. Insyaallah. Dengan izin Tuhan.

Semoga tidak ada niat - niat zalim di luar yang hampir kepadaku untuk menendang kerja - kerja aku hari ini.

Kalau Tuhan tidak izinkan, maka ia tetap takkan jadi.

Foto oleh Iskandar-filem Bunohan

Isnin, September 12

fresh angle

Aku memang selalu macam ni.

Macam mana?

Macam ni lah. Selalu terinspirasi bila berjalan atau merantau. Tapi tak boleh jugak kalau nak cakap merantau, pasal bukan jauh sangat pergi pun. Sekejap pulak tu. 2 hari.

Tak kisah lah.

Yang penting, aku selalu balik dengan pengisian. Dalam semangat, dalam hati, dalam jiwa, dalam fikiran. Dalam - dalam diisi pengisian.

Itu sebab aku suka travel. Tapi mana pernah ada peluang yang kerap. Jarang - jarang. Kerja macam aku ni, travel waktu kerja je. Kalau nak pakai waktu dan duit sendiri, memang harapan je lah.

Aku baru balik dari program jelajah GPS Iman, dengan konvoi bermotor. Besar motornya, lagi besar dari aku. Tapi bukanlah pasal motor yang jadi bahan cerita, tapi tentang saat - saat bersama pemikiran sendiri apabila kita sedang berada di tempat orang, bersama orang - orang yang baru kita kenal dalam hidup.

Gelak, gelak jugak. Ketawa, ketawa jugak. Seronok, seronok jugak. Tapi dalam pada seronok gelak tawa tu lah aku berbual - bual dengan macam - macam orang. Dapat ilmu sana - sini, itu yang paling sedap bila kita dapat. Dengar pengalaman orang sana - sini.

Makin kuat benda yang aku fikir dari dulu. Antara perkara - perkara yang membuatkan minat untuk travel tu makin kuat. Tapi nak buat macam mana, komitmen aku dan tuntutan kehidupan seharian, mana pernah bagi chance.

Apa yang aku dapat, payah yang aku nak kongsikan. Ia buat aku guna sebagai panduan dalam melukis masa depan dan cita - cita.

Tapi percayalah,

Setiap kali kita keluar (sementara) dari kelompok manusia yang kita biasa dan berjumpa dengan kelompok manusia baru, di tempat yang baru..

Otak kita akan dapat pemikiran dari satu lagi sudut yang segar.

Fresh angle.

p/s : Sentiasalah teroka kehidupan kita sendiri dari sudut - sudut luar dari kebiasaan kita. Insyaaallah, ada benda baru sedang menunggu.

Nota
(re-edit. Sorry aku silap, the word is angle not angel. Macam mana aku boleh terlepas pandang, aku pun tak tahu. Jam 3 pagi. Susunan huruf boleh memberi interpretasi yang berbeza. Malaikat dan sudut. Jauh tu. Oh, terima kasih pada yang menegur.)

Selasa, September 6

bukan sajak untuk semut

Aku tak mahu menulis sajak pasal semut. Bukan pasal deretan semut di balik siku kanan, tangan aku yang sedang berahi meraba - raba papan kekunci ini.

Tapi mungkin juga ya.

Mungkin juga aku kagum dengan binatang kecil ciptaan Maha Kuasa ni, yang terus bekerja tanpa henti, biar apa pun terjadi. Terus dan terus. Tanpa memperdulikan sekelilingnya. Tunggang langgang terbalik dok, pun semut - semut ni lari kejap bertempiaran. Tapi kejap - kejap lepas tu, semut - semut ni sambung balik kerja, carma (cari makan).

Taknak. Aku taknak tulis pasal semut.

Tapi semut lah yang paling hampir dengan aku sekarang. Bukan hampir pada jasad sahaja, malah terlalu hampir dengan keadaan aku sekarang. Apa yang aku masih peduli tentang apa yang terjadi sekeliling aku? Dah selalu sangat, jiwa runtuh, hati lerai, mengharapkan sesuatu yang entah bila akan berakhir lalu bermula yang baru.

Tapi apa dan kenapa masih aku peduli?

Kenapa tak boleh ikut perangai semut? Yang tidak dikurniakan akal fikiran oleh Allah Ta'ala. Tapi aku yang dikurniakan akal, sibuk nak peduli tentang perkara - perkara yang menyakiti hati sendiri.

Sebab aku manusia. Sebab aku manusia yang sibuk nak terasa hati, nak kecil hati, nak makan hati. Sibuk nak amik tahu hal - hal sekeliling yang kurang penting. Yang kuman - kuman. Sampai terabaikan perkara yang lebih besar. Sampai membunuh acara - acara masa depan yang pernah cemerlang di dalam genggaman.

Yang aku sudah hilang.

Memang lah sakit. Hati. Lara dibuatnya. Habis kalau aku ketuk - ketuk papan kekunci ni, semut - semut ni tak sakit dengan gegaran meja ni?

Kenapa aku tak boleh buat ni?