Selasa, Februari 21

ketawakan siapa?

Dah makin lama, dah makin meningkat umur. Kehidupan bujang dah aku tinggalkan, jadi segala - galanya lain.

Kemarahan yang dulu - dulu aku buangkan. Lebih tenang dan senang. Mungkin itu pasal aku jarang menulis, jarang menaip. Setiap hari bangun pagi, fikir pasal rumah, rumahtangga dan masa depan rumahtangga.

Fikir tentang kerjaya, fikir tentang kewangan.

Hoishh.. Dah lain. Serius.

Dulu banyak kemarahan. Tentang isu ini, isu itu. Perkara - perkara yang mengusik jiwa, kandungannya dah berbeza. Nampak?

Aku angguk - angguk kan kepala, setuju pada diri sendiri. Bila aku pusing kebelakang, ya aku makin percaya dengan pendapat aku sendiri.

Jangan risau, aku boleh pusing kebelakang. Takda masalah. Memang betul orang cakap, hidup pandang ke depan, jangan pusing belakang. Tapi kerja aku tak.

Kerja aku kena pusing belakang selalu. Bila memerankan peranan - peranan yang berkaitan dengan latarbelakang, nak taknak aku kena jugak pusing belakang. Ambik balik rasa.

Hmmm....

Tapi baru - baru ni aku terfikir, kalau bujang halangannya lain, dah kawin pun halangannya lain. Kita takkan terlepas. Halangan atau dugaan ni sentiasa datang. Biasalah tu. Diam dan senyum je. Ketawakan je.

Lepas tu aku fikir lagi, antara "kita" dan "kehidupan",

Siapa yang patut mentertawakan siapa?