Ahad, Mei 27

tapak

Sebaik aku sampai di daerah itu, aku terus membuka sebuah kerajaan baru. Sebuah empayar baru. Empayar aku. Hasil dari perjalanan aku menerokai hutan dan lautan. Jalan air, dan jalan darat. 

Sekarang, kerajaan aku semakin luas. Aku sudah punya barisan menteri sendiri, aku sudah punya hulubalang, pendekar - pendekar yang berani berjuang demi kerajaan aku. Pembangunan lebih laju dari apa yang aku bayangkan. Ekonomi mencurah - curah keberjayaannya. Ekar - ekar tanah, sudah aku takluk semuanya, sana sini. Aku besarkan lagi dan lagi. 

Bertahun - tahun usahanya. Yang dulu tanah merah, kini menjadi jalan tar. Menghubungkan negeri - negeri dalam kerajaan aku. Digunapakai dari setiap menteri - menteri, sehinggalah rakyat jelata.

Tapi bila satu hari, aku melalui satu kawasan di mana tempat aku mula - mula pijak tanah kerajaan yang aku bina ini, mulanya tapak kakiku merasa tanah selepas laut yang aku redah, 

Kesan - kesan tapak kaki aku masih ada. Melekat. Segar. 

Macam baru tadi aku pijak sini.

Rabu, Mei 23

VS BMT

Ini ada sikit perkara yang nak aku kongsikan pada sesiapa yang masih lagi belum dan berhajat untuk dapatkan buku aku, 'Bogel Menuju Tuhan' (Oh, tolonglah jangan tanya lagi apa maksudnya dan kenapa tajuk macam tu)

Jumaat ini, insyaallah aku akan ke booth ibuku di Space U8, Bukit Jelutong Shah Alam. Booth mak aku yang jual buku - buku lama (2nd hand book). Jadi kalau sapa - sapa yang akan ke sana untuk layan konsert VERSUS TV9 tu, sambil - sambil tu kalau nak beli, boleh singgah booth mak aku. Insyaallah aku ada dekat sana sampai malam. Nak borak ke, nak lepak ke, boleh. Sila lah. Nak bawak buku yang dah pernah beli untuk aku tandakan pun boleh. 

Okay? Jumaat ni, sambil tengok VERSUS TV9, di Space U8, Shah Alam.  

Aku serius tau. 


Ahad, Mei 20

itu bulu ayam, habis kita?

Carik - carik bulu ayam, lama - lama bercantum juga. Carik - carik antara sesama manusia?

Parah.

Khamis, Mei 17

bukan harapan, ia persoalan


Kadangkala, ada ruang - ruang kosong dalam hidup yang tak perlu kita selongkar. Biar ia tertutup rapat. Biar ia mampat dengan angin bergelimpangan di dalamnya. Tak tembus walau cuba dibocorkan oleh misteri, kenangan, harapan, kesedihan, kegembiraan, sejarah dan apa sahaja. Biar ia terus kosong, tertanam dalam kepadatan rutin - rutin tuntutan kehidupan melalui dosa - dosa lampau atau upah dari kebodohan sendiri. 

Ia memang diciptakan begitu, yang sampai sudah kita tak mungkin bertemu jawapan. Bukan harapan, tapi inilah persoalan. 

Tak kental.

Foto oleh Kas Roshan.

Ahad, Mei 13

datanglah lena, semoga demammu reda

Matanya terpalit rapat,
dibuai mimpi mungkinnya.
Menghilangkan lelah,
menerima dugaan kecil dariNya, 

Dia demam siang hari,
menggigil tubuh menahan resah,
menarik daya.
Tiada upaya.
Wajahnya ku tenung, 
dalam tidurnya. 
dalam sunyi malam,
sedalam - dalamnya. 
Melihatmu,
aku tenang, Puteri hatiku.

Tidurlah isteriku, 
demam ini dari Tuhan, 
baik buruk, ia tetap pemberian Tuhan. 

Tidurlah, suamimu disebelah ini.
Biar aku tidur lewat malam ini,
Menunggu kau didatangi lena. 
Semoga esok, demammu reda.

p/s: Terciptanya rasa kasih, rasa sayang, dalam diri, didikan ayah ibuku. Walau ia milik Tuhan.

Khamis, Mei 10

apalah daya

Sehingga hari ini, sudah ramai yang datang padaku dan suruh aku sambung menulis. 

"Jangan berhenti, tulis lagi, tolong lah" 

Nak dikira pakai jari, aku pun tak ingat dah berapa ramai. Tapi apalah daya aku, dengan setiap hari aku, dipenuhi dengan jadual mencari makan. Bukan aku tak rindu, sangat - sangat rindu waktu zaman habis belajar dan setiap hari aku kosong dan penuh masa untuk menulis, melemparkan rasa - rasa waktu itu.

Oh, apa lah daya aku hari ini.