Selasa, Julai 24

permulaan Ramadhan

Syukur Alhamdulillah, masuk hari ke-4 Ramadhan. Ramadhan kali ini, sudah tentunya lain dari Ramadhan aku yang sebelumnya. Kali ini bersama isteri tercinta. Momen - momen sahur bersama dan lain - lain adalah priceless

Dan juga, kali ini aku menyambut Ramadhan dengan 2 keluarga. Indah. 

Mulanya aku fikir bulan puasa tahun ini nak berehat kejap. Berehat dari bekerja, tapi apakan daya, sudah ditentukan aku harus bekerja juga dalam Ramadhan tahun ini. Aku ok, syukur. Walaupun terpaksa menembak babak - babak berlari turun naik bangunan yang boleh bikin aku pengsan, ahh.. tapi peduli apa aku. Indahnya Ramadhan jauh lagi best dari seteguk air menghilangkan lelah.

Kita sama - sama doa ya? Agar Allah Ta'ala terima setiap amalan kita. Itu lebih penting. Nikmat. Kalau boleh kita cuba lah buat extra amalan yang baik bulan ni. Walaupun sebenarnya tak perlu tunggu Ramadhan baru nak buat, tapi aku percaya kalau itu boleh jadi motivasi untuk kita buat extra amalan, tak salah kot. 

Contoh kalau bulan ni kita nak start bersedekah, dengan motivasi yang apa pun kita buat bulan ni pahalanya double, kita buat je. Insyaallah bulan - bulan yang lain, kita akan terus tersimpan sifat suka bersedekah tu dalam diri kita. Mulakan dari hari ini. Itu contoh. Insyaallah.

Dan jangan lupa, banyak lagi amalan yang baik kita boleh buat selain dari bersedekah sahaja. Tapi kalau kita buat seikhlas - ikhlas yang boleh, tanpa mengharapkan balasan dunia dan akhirat, oh, itu lagi best! 

Jadi, selamat berpuasa kepada semua pembaca blog ini, kepada semua kawan - kawan yang kita suka, selamat menyambut Ramadhan Al - Mubarak. 

p/s: Kalau kita borak dengan orang yang betul, kita akan dapat inspirasi yang betul. Insyaallah.

Isnin, Julai 16

sempadan kawan, sempadan!

Dan akan ada waktu - waktu kita melanggar sempadan itu. Kita langgar, rempuh, tolak-jatuh. Sempadan - sempadan inilah yang membezakan kita manusia. Tinggi rendah nilainya.

Kawan, aku selesa begini. Begini lah aku, dan hidupku. Dan jalanku hanya satu, kerana Tuhanku. Aku bukan tak mahu ikut kau dulu, dengan cara hidup kau yang begitu. Tak mungkin. Aku tahu mana tempat ku, mana cara ku. Di sini kawan, di sini tempat aku. Di sinilah aku. 

Tapi lihatlah kawan, aku juga mampu. Saing - saing kamu, tak jauh mana pun kita sebenarnya. Bezanya aku tidak sanjung apa - apa yang kau perlu sanjung. Meletakkan tinggi dari Tuhan. Oh, aku tak perlu itu. Begini lah aku. Masih berdiri senyum.

Begini hidup aku.

Rezeki aku masih halal kawan, bukan rezeki kamu. Rezeki bawah meja, tepi meja, dalam meja, luar meja. Aku tak perlu meja - meja. Kalau ada, ada lah. Kalau tiada, maknanya Tuhan yang kata begitu. Aku terima kawan. Aku masih tersenyum. 

Lihatlah, aku tak megah dimana aku, tapi kau megah kawan, dengan kelilingmu, dengan gaya hidupmu. Aku tahu. Oh, tak mungkin aku mahu begitu kawan. 

Pilihan aku masih setuju kawan, masih yang satu. Masih begini, tak perlu itu. Kita bukan hidup untuk berlumba kawan. Kalau benar berlumba, tunjukkan aku mana garis akhirnya?

Kawan, senyumlah. Lihat wajahku kawan, aku masih mampu tersenyum. Lihat! 

Hoi, bangun kawan!
Hidup ini bukan milik kita kawan, milik Tuhan!
Jagalah sempadan!