Ahad, April 13

u.d.a-i.m

Aku masih lagi dalam tempoh menembak filem 'Pekak' dan juga masih lagi membawa 'Uda' bersama. Tinggal berapa hari saja lagi sebelum aku meninggalkan Uda dan biar dia hilang entah ke mana. 

Aku pun tak tahu. 

Jangan cakap tak tahu mana akan dihilangkan, mana aku jumpa dia pun aku tak pasti. Yang pasti hampir - hampir sebulan aku rasa apa yang Uda rasa. Aku lihat apa yang Uda lihat. Aku bau apa yang Uda bau. Mungkin. 

Cuma aku tak pekak macam dia. 

Dan tak lama lagi juga, aku menjemput Daim pula. Daim yang mungkin masih aku kenal atau Daim yang mungkin aku sudah tidak kenal. 

Betul - betul tak kenal. 


Rabu, Januari 15

dua ribu empat belas

Dua ribu empat belas.

Aku mahu tarik satu perubahan ke dalam lingkaran hidup. Kebaikan, keselesaan, ketaatan, keimanan, kebahagiaan. Bermula daripada sebuah rasa 'teringin', aku cuba tekadkan kebolehan agar dapat menolak ku ke hadapan.

Lebih 4 atau 5 tapak ke hadapan. 

Simpan, kekalkan semangatku. Biar ia terus hangat. Hangat yang terus panas biar ia marak. Wahai jiwa, sambutlah kuasa ingin ini. Jadikan ia, wujudkan ia.

Terima kasih Allah.

Foto dari HotFM

Jumaat, Oktober 11

untitled #6

5.15 pagi,
aku tak tidur lagi,
fikir masa depan sefamili,
menunjal otak ku ini,
yang berkata - kata lagi,
berat tanggungjawab seorang suami,
dan juga daddy. 

Tapi ia bukan beban padaku. Ia cumalah sebuah tanggungjawab yang besar, yang kadang - kadang buat kau terduduk, terjatuh. Baguslah, sekurang - kurangnya bila terjatuh, menyedarkan kau supaya jangan berlari setiap masa.

Tersandar di kerusi depan komputer aku ni, aku rapatkan mata, menarik nafas sedalam - dalamnya dan terucap,

"Benar ini tanggungjawab untuk aku? Aku redah! Let's do this!"

Isnin, September 9

untitled #5

Rakyat internet - media sosial. 
Makin parah. 
Semuanya betul, pandai, alim-ahli syurga, kacak, lawa, kaya,
hebat - hebat belaka. 

Sakit, ini semua sakit. Parah gila yang total. 
Siapa - siapa pun mampu terjebak, aku juga.
Langsung tak benarkan logik dan rasional bicara. 
Cukuplah, tak tahu nak kata apa lagi. 
Setiap masa, akan aku cuba lari. 

Hubungan manusia dengan manusia sudah tidak terjaga. 

Jumaat, Ogos 16

untitled #4

Tengoklah, konon - konon nak pasang cita - cita nak aktif semula.
Hari Raya pun masih tak tulis apa - apa. 

Belum terlambat, 

SELAMAT HARI RAYA. 

Selasa, Julai 23

entahlah

Tiba - tiba aku pasang cita - cita aku aktif ber-blog semula. 

Ini cita - cita dan harapan yang aku sendiri pun tak boleh nak gerenti. Entah cita - cita, entah tinggal harapan.

Entahlahh...

Ahad, Jun 2

masih percaya?

Kita semua masih percaya pada cermin hari ini, kan?
Setidaknya, saat melihatnya sahaja. 

Tapi mengapa orang lain tidak melihat kita yang sama pada diri kita seperti mana kita melihat kita di dalam cermin. 

Kita semua masih percaya pada cermin hari ini, kan.
Masih?


Jumaat, April 5

Baru sampai ke Kota hari ini dan telah menghantar confirmation email kepada semua yang telah membuat pembayaran dan pesanan untuk BMT Langsung Dari Tangan #3. 

Ok? SEMUA. 

Jadi sila semak email masing - masing. 

Kepada yang tidak menerima apa - apa email dari saya, bermakna saya tidak menerima pesanan anda. Sekian sahaja notis ini.

Selasa, April 2

relaks malam ini

Tak dapat melihat bunyi, malam ini.
Tak dapat mendengar dingin, malam ini.
Tak dapat merasa kegelapan, malam ini.

Angguk kepala satu kali, 
Aku mengertikan diri. 
Aku hadam dan faham berkali - kali.

Ah, rileks lah. Usia kan bertambah. 


Rabu, Mac 27

pemberitahuan

Salam sejahtera ke atas semua.

Alhamdulillah, terima kasih pada yang telah membuat pembayaran untuk BMT Langsung Dari Tangan #3 hari ini. Buat masa ini, 30 buah buku yang ada, telah di-reserved pada mereka yang telah membuat pembayaran. 

Atau mungkin terlebih. 

Tapi takpe, aku akan check balik dan insyaallah minggu depan aku akan hantar confirmation email pada yang telah membuat pembayaran. Macam yang aku cakap dalam entri sebelum ni, minggu ini aku terlalu sibuk. 

Maka dengan itu juga, order sudah ditutup serta merta. Kalau ada yang tak sempat, kita sama - sama lah doa dan berharap agar editor aku ada stok lagi untuk diserahkan pada aku. Kalau takda, aku minta maaf sangat. 

Baik? Jadi tunggu minggu depan aku hantar emel ya? 

Terima kasih sekali lagi.

Isnin, Mac 4

untitled #3

Thank you Allah. Thank you. 

BUNOHAN - Filem Terbaik 2012 Festival Filem Malaysia ke 25


Sabtu, Februari 16

main kasar nampak?

Main kasar, sekali datang bersepah - sepah. Macam kumpulan gangster. Datang rapat betul - betul depan muka. Banyak - banyak. Habis kau fikir macam mana aku nak mengadap satu - satu? Cuba kau jawab. 

Tak boleh, kan? 

Dia kena satu - satu beb. Satu settle, baru hadap yang lain. Aku mana pandai nak handle banyak - banyak sekali.

Idea, kau memang main kasar lah. Rileks woh.


Khamis, Januari 10

2 0 1 3

AKU : Kalau ada pun tengah malam.

IDEA : Apanya?

AKU : Kau lah.

IDEA : Habis tu? Jalan je lah.

AKU : Confirm lah dah ngantok. Time aku tido. Halahh kau ni pun.


p/s : 2013.

Jumaat, Disember 7

ini sewel kita semua

Lidah - lidah tiada budaya terus bersepah di gelanggang biol. Berselindung di balik tembok - tembok kebodohan pendirian. Mengangkat kebaculan sendiri untuk disaluti keberanian yang diangan - angankan. Tingkatnya? Di buku lali sahaja.

Gelanggang biol, bikin kita semua sewel.  


Sabtu, November 3

kembalikan

Setelah mungkin bertahun aku kejar apa yang aku impikan, sebenarnya aku telah tinggalkan apa yang aku pernah ada. Tapi itulah pengorbanan yang tanpa sedar, telah aku lakukan.

Aku membuka terapiku, Bogel Menuju Tuhan edisi penulis yang selalu terselit di antara buku - buku yang aku bawa ke set, setiap hari. 

Helaian demi helaian aku semak dan baca semula 'aku yang dahulu'. Yang dahulu yang ternyatanya dalam tempoh hari - hari tidak berwarna, penuh rabak dan pedih. Tapi percaya atau tidak, aku tak mungkin dapat menyatakan apa yang aku rasa hari ini ke atas kertas seperti yang pernah aku lakukan. 

Aku sedar bahawa dahulu aku hidup dalam ruang imaginasi aku sendiri. Yang sebenarnya dimiliki setiap orang. Sebuah ruang yang aku panggil ruang infiniti tidak bergraviti, yang mana ruang itulah yang mengajar siapa diri kita hari ini. 

Ruang untuk kita kenali diri kita, ruang untuk kita selongkar apa fungsi diri, ruang yang telah banyak mengajar kita tentang hidup. 

Kerana setiap kali kita bertanyakan siapa nama kita pun, kita akan memasuki ruang itu. Apatah lagi bertanya pada diri sendiri tentang apa yang hendak kita lakukan, apa yang telah kita lakukan. Pendek kata, 

setiap kali kita berfikir, kita berada di dalam ruang itu. Itulah dunia kita yang lagi satu .

Hari ini aku tak yakin aku punya lagi ruang yang mewah seperti dulu. Hari ini pada aku sudah lain, usia sudah meningkat yang menolak aku untuk bertanyakan soalan - soalan fasa yang baru. Yang bertanggungjawab. Sama sekali tidak sama. Dengan tuntutan kerjaya yang menghimpit aku setiap hari. Tapi malam ini, aku kembali ke ruang itu lagi dan mengharapkan..

Agar kembalikan ruang itu...


Khamis, Oktober 18

untitled #2

Apa ada dalam langit malam ini? Katanya ada bintang baru. Kalau awak mahu, awak tunggu sini, Biar saya terbang, ambil untuk awak. Tolong hulurkan CD lagu tu, takdalah saya bosan nanti. Mungkin 2 3 hari lagi saya pulang.

Tapi 2 3 di atas sana tak sama dengan 2 3 hari di bumi, kan? 



Selasa, September 25

Sabtu, September 22

Ada waktu, apa yang aku pilih untuk lalui, tidak bersebab. Tiada. 
Aku putuskan untuk laluinya sahaja. Redah. 

Mungkin dalam melaluinya itu, aku akan jumpa sebabnya. 
Mungkin. 

Tapi kalau sebabnya aku tak jumpa, juga.

Bermakna. 
Ia. 
Memang. 
Tidak. 
Bersebab.

Sebab aku pilih untuk melaluinya untuk berada di sana.
Dan bukan disini. 

Jadi jangan tanyalah kenapa aku tiada di sini. 
Kerana aku pilih untuk berada disana.

Sebab?

Selasa, September 4

pala hotak aku

Aku tanggalkan topi
Malam ini aku duduk di beranda
Bersedia membelah tengkorak
Selepas sebatang rokok ini.
Fuhh.. 

Lega menyedut racun buat aku penuh bersedia.
Lalu aku koyakkan kulit kepala.
Menggergaji tengkorak aku.
Penuh waspada otakku ambil keluar.


Sekrang otakku penuh dalam dua telapak tangan.
Darah menderas leleh.
Bila aku menjulang tinggi otakku.

Aku lepaskan, biar ia terbang
Ke tingkat - tingkat yang paling atas.
Ke lapisan ke tujuh, lapan, sembilan.
Suka hati kau lah otak. 

Jaga.
Bila kau pulang otak,
Pastikan kau otak yang baru
dan aku disini.
 
Menuggu, tidak berotak. 

p/s : Pala hotak kau.