Selasa, September 8

dulu

Dulu.

Selalu dengar dan baca kata - kata
"Ingatlah Allah, itulah sebaik - baik penenang hati"

Aku musykil di manakah kebenarannya? Setakat ingat je?
Dulu.

Sehinggalah, Allah beri aku rasa sendiri. 

Dan rupanya ia bukan sekadar 'ingat' pada Dia sahaja. Melebihi itu.




Dan ia berulang - ulang ulang ulang ulang ulang. Sampai gemuruh, bergoncang dada.

Jumaat, Jun 19

Ramadhan

Selamat menyambut Ramadhan semua. Maaf, tiada wish panjang lebar. 

Sabtu, Jun 6

rindu

Beruntung mereka yang didatangi Rasulullah SAW di dalam mimpi. Sungguh. Alangkah bahagianya kalau kita juga dikunjung Baginda dalam mimpi.

Tapi. Allah Maha Mengetahui.

Maha Mengetahui apa yang kita tak pernah tahu dan tak tahu. Mungkin Allah tahu kita tak boleh handle bila dapat nikmat itu.

Aku sendiri. Mungkin akan menangis tak henti - henti jika didatangi Rasulullah SAW dalam mimpi. Sehingga terjejas hari - hari ku. Menangis gembira atau gemuruh. Padahal aku ada tanggungjawab. Mungkin. Aku tak tahu. Itulah, aku manusia yang tidak tahu. 

Cuma kerana rindu pada Baginda, perasaan ingin masih kuat. Waktu aku menulis ini pun seluruh tubuh badan seakan nervous, darah menjadi laju. Berderau. 

Apatah lagi kalau didatangi Baginda. 

Allahu.


p/s : Sollu 'Alan Nabi.

Ahad, Januari 18

dan hari ini kenapa?

Yang beberapa tahun lalu, aku cekal melempar kata - kata di sini. Ini lah medan amukan dan berontak jiwa yang tidak tenang-ku.

Di sini. 

Dan hari ini kenapa? 
Hari ini, hari tenang. 

Senyum sajalah.