Rabu, Ogos 25

baik ke jahat senang?

Ada pernah, seorang kawan berkata,

"Bob, dalam dunia ni, jadi orang jahat lagi senang dari jadi orang baik. Bukan senang nak jadi orang baik"

Memang selepas 2 saat selepas ayat itu habis dari mulut kawan aku ni, aku terus tak setuju. Memang secara totalnya aku langsung tidak setuju dengan pendapat itu. Biarpun maksud ayat itu sangat subjektif, terlalu luas definisinya, pada aku secara kasar, dari luarnya aku tetap tidak bersetuju.

Kerana aku melihat dari sudut kemanusiaan. Sudut yang lebih tipikalnya otak aku, mestilah berpihak pada 'orang baik'.

Apa maksud aku yang ayat itu sangat luas? Sangat subjektif?

Cuba aku diam sebentar, dan berfikir.

Orang jahat? Jahat yang macam mana? Jahat itu ada macam - macam. Jahat membunuh ke? Jahat mencuri tiub basikal ke? Jahat mengumpat ke?

Takde jawapan yang timbul.

Kemudian, datang lagi beratus persoalan yang baru. Orang baik? Orang baik yang macam mana? Baik sebab tolong makcik angkat sayur ke? Baik sebab tak tinggal sembahyang ke? Baik sebab cakap lembut dan jarang mencarut ke? Baik ada macam - macam.

Hmmm... aku terdiam.

Biarlah persoalan yang datang itu kadang - kadangnya berbunyi sungguh tipikal. Tapi bila otak kita ini mula berfikir laju, mula untuk menggali jawapan dari pelbagai sudut, tipikaliti itu sudah diketepikan dengan sendirinya. Kata pelbagai sudut, tipikal pun dikira satu sudut jugak, kan?

Memang aku tak jumpa jawapan. Lalu aku bertanya, "Maksud kau?"

"Maksud yang lebih tepat akan datang, bila kau dah terkena"

Ah, lantaklah! Aku fikir. Kadang - kadang otak aku ni malas jugak nak korek dalam - dalam setiap persoalan. Makin banyak pulak rambut aku ni gugur nanti. Apa pun, aku tetap kurang bersetuju dan aku percaya manusia yang waras mana - mana sekali pun jugak tidak akan bersetuju.

Tapi hari ini, cuba kau berbuat baik dengan manusia lain, kau akan dibalas baik semula ke?
Setelah pelbagai kejadian yang menimpa, setelah terjumpa babak - babak kecil dalam hidup aku,

Aku semakin hampir untuk bersetuju.

Sial.

Sekarang, aku tak tahu macam mana nak explain.



Khamis, Ogos 5

pementasan teater Shorteyes

Seperti yang dijanjikan, (nampak tak? Ada kala, aku mengotakan janji jugak) aku akan update tentang pementasan Teater Shorteyes.

Walaupun sebenarnya agak lambat untuk aku memberi khabar tentang pementasan ini, tapi aku tetap mahu khabarkan. Kenapa lambat? Kerana sebenarnya pementasan ini telah bermula semalam.

Korang kena maafkan aku kerana tuntutan kerja aku semakin menjadi - jadi. Macam budak umur 2 tahun yang dah pandai berlari, maka setiap bukaan langkahnya mesti nak berlari.

Takda kena mengena. Aku tahu.

Baiklah, sedikit perkongsian tentang pementasan ini. Teater Shorteyes mengisahkan tentang kehidupan banduan - banduan di dalam tahanan. Bukan di Malaysia tapi di Amerika Syarikat. Penulis asal adalah seorang poet dari Puerto Rico, kemudian naskah ini telah diolah dan diarahkan oleh Fared Ayam.

Apa? Tak dapat lagi gambarannya? Nah, sinopsis panjang.

Rumah Anak Teater
mempertunjukkan


SHORT EYES
(dalam Bahasa Malaysia)



Olahan / Arahan: Fared Ayam

Pengarah Artistik: Nam Ron

Penerbit Eksekutif: Faisal Mustaffa

Penaung: YB Elizabeth Wong (Exco Pelancongan Selangor)

Pelakon:

Zahiril Adzim
Taiyuddin Bakar
Nam Ron
Amirul Affendi
Tayanithi
KhairuNazWan Rodzy
Khairil Ridzuan K'N
Kirin Muhamad
Hafizee Hatta
Xavier Fong
Amar Asyraf

Pementasan ini atas kerjasama:
Selangor Tourism


Tarikh pementasan:
Full Dress Rehearsal: Rabu, 4 Ogos 2010, 8.30pm
Show Time: Khamis, 5 Ogos 2010 - Sabtu 7 Ogos 2010, 8.30pm dan Ahad, 8 Ogos 2010, 3pm

Tiket atas sumbangan minima:
Full Dress Rehearsal: RM15 untuk semua tempat duduk
Show Time: RM30 (dewasa), RM15* (pelajar dengan kad pelajar yang sah dan OKU)

*Terhad kepada 60 tempat bagi setiap pementasan.

Sebarang pertanyaan, urusan promosi: 019-2232002 (Faisal)

Sebarang tempahan tiket sila hubungi 012-2395209 (Hafiz) atau email kepada rumahanakteater@gmail.com

PERHATIAN: PEMENTASAN INI TIDAK SESUAI UNTUK MEREKA BAWAH 18 TAHUN.

PERHATIAN: MEMPUNYAI KESAN ASAP ROKOK.

Short Eyes merupakan satu drama yang menggambarkan kehidupan masyarakat yang minoriti. Segala yang berlaku mencerminkan dunia luar, yang juga mempunyai kepentingan penerimaan, nilai dan moral masyarakat. Walaupun kedua-dua dunia adalah selari, kepentingan-kepentingan ini adalah lebih tegas di dalam alam sebuah penjara.

Dalam pementasan ini, kita melihat watak lelaki yang memikul beban, di mana dia mesti mendapatkan sesuatu hasil daripada apa yang dilakukannya. Sepertimana watak Omar menerangkan kepada Mr. Nett ketika dia diminta untuk berjanji supaya tidak bergaduh lagi " Saya tak boleh janji untuk perkara macam itu.. janji itu ikatan. Lelaki dalam penjara tak ada apa-apa selain janji, dan dia harus berjaga-jaga tentang siapa, bagaimana dan untuk apa dia bagi janji itu.. "

Apabila Clark Davis ditahan atas tuduhan pesalah seks kanak-kanak/pedofil (dan dia juga merupakan seorang lelaki kulit putih kelas menengah), tahanan-tahanan lain telah menganggap dan memandang itu sebagai kejam. Sedangkan kumpulan tahanan ini sendiri yang menjalani hukuman mereka, yang berdasarkan tuduhan dan justifikasi masyarakat dunia luar.

Watak-watak dalam pementasan ini terdiri daripada tahanan-tahanan orang kulit hitam (afrika-amerika), bangsa Puerto Rico dan kulit putih. Mereka mempunyai cara mereka sendiri untuk bergaul sesama sendiri dalam masyarakat mereka sendiri dan juga untuk mencari jalan untuk melepaskan diri daripada terperangkap dalam kegilaan dan keserabutan mental, sama ada melalui kasih sayang, agama, keganasan, kepercayaan, dadah dan sebagainya. Short Eyes bukan hanya satu pementasan berkenaan kehidupan dalam penjara, tetapi sebenarnya memaparkan tentang realiti kehidupan sebenar masyarakat dunia luar.

Begitulah. Jadi walaupun agak last minute, korang jangan lupa datang menonton sebuah karja dengan dialog - dialog jujur yang tidak sesuai untuk kanak - kanak. Haha.

Dan oh, untuk pengumuman juga, Aku hanya berlakon pada hari Sabtu malam dan Ahad petang sahaja.

Sekian.