Selasa, Mac 11

Saya ada masalah letak kereta!

Satu peristiwa yang terjadi hari ini dan suka hatinya aku ingin berkongsi kepada sesiapa yang membaca tulisan ini.

Hari ini seluruh pelajar ASWARA diwajibkan untuk menghadiri satu perjumpaan bersama Rektor ASWARA, dan juga pengerusi lembaga pengarah ASWARA. Ramai juga student yang datang, boleh tahan penuh panggung ini.

Rektor memberi ucapan dan menyelitkan beberapa isu yang menarik perhatian pelajar – pelajar ASWARA. Ucapannya tidak begitu membosankan pelajar kerana dalam ucapan beliau, ada menyebut bahawa pelajar – pelajar ASWARA harus diberi hak pemakaian tersendiri ke kuliah kerana kononnya, pelajar seni tidak sama dengan pelajar di universiti – universiti lain di bawah Kementerian Pendidikan. Katanya lagi, ASWARA diletakkan dibawah akta khusus, iaitu Akta ASWARA di bawah KeKKWA, jadi beliau membangkang kepada kementerian apabila disuruh mengeluarkan undang – undang supaya pelajar memakai baju kemeja ke kuliah seperti sesetengah universti yang lain. Ramai pelajar yang menyokong dengan pendirian beliau dan secara tidak langsung beliau telah memperolehi pengaruhnya sendiri di kalangan pelajar ASWARA. Aku tidak ada masalah dengan janji – janji yang ditaburkan oleh Rektor. Cuma aku lihat, pelajar – pelajar ASWARA sendiri yang semakin naik lemak apabila diberi betis.

Setelah itu, pengerusi lembaga pengarah ASWARA pula memberi ucapan, iaitu Dato’ Prof. Dr. Mohd Ghouse. Beliau mengingatkan supaya pelajar ASWARA tidak mensia-siakan peluang yang dimiliki setelah bergelar pelajar ASWARA, kerana dengan kemudahan pembelajaran diberikan, yang tidak dapat dimiliki dari tempat lain, kebanyakkan pelajar ASWARA hanyut dengan kebendaan ini.

Itu juga tidak menjadi masalah kepada aku.

Apabila sesi question and answer dimulakan, seorang demi seorang pelajar bangun menghampiri ke microphone untuk mengajukan soalan serta cadangan dan aduan. Ada beberapa aduan pelajar ASWARA yang boleh diterima pakai dan aku rasa ia memang patut dibangkitkan pada waktu tersebut dihadapan pelajar, rektor dan juga kakitangan ASWARA yang lain. Contohnya ada pelajar yang menyoalkan tentang waktu perkhidmatan perpustakaan yang ditutup pada waktu tengahari. Seperti yang sedia maklum, boleh dikatakan seluruh fakulti di dalam ASWARA mempunyai jadual kuliah yang sangat padat dan agak susah untuk pelajar ASWARA ke perpustakaan. Satu – satunya waktu yang terluang ialah pada waktu tengahari, tetapi malangnya perpustakaan di tutup pada waktu itu kerana kakitangannya keluar makan tengahari. Ramai pelajar yang menyokong dengan isu tersebut. Rektor terus mengeluarkan respond dengan mengatakan, isu tersebut akan diselesaikan pada esok hari juga. Dan kemudian segala rungutan yang diajukan oleh pelajar disambut dengan janji rektor bahawa beliau akan selesaikan masalah itu pada esok hari juga. Terujalah seluruh pelajar ASWARA.

Tapi aku tengok semakin aduan yang dilemparkan mendapat laungan kuat dari seluruh pelajar ASWARA, semakin banyak aduan yang nonsense dikeluarkan. Untuk apa? Bukan selalu kami, pelajar – pelajar ASWARA, dapat berkumpul dan berjumpa dengan Rektor, kenapa dikeluarkan soalan – soalan yang bodoh? Aduan - aduan yang bangang untuk mentaliti seorang pelajar universiti! Apatah lagi seorang pelajar sekolah seni! Ada yang mengemukakan supaya ASWARA mencarikan rumah sewa bagi pelajar – pelajar yang tak dapat duduk asrama. Boleh dikatakan 20% dari pelajar ASWARA yang tinggal di asrama dan yang selebihnya sudah lama tinggal di rumah sewa luar ASWARA. Sudah menjadi lumrah, untuk seorang pelajar ASWARA yang tidak dapat tinggal di asrama keluar berdikari untuk mencari rumah sewa sendiri. Hari ini seorang pelajar tahun 1 bangun dan meminta supaya ASWARA mencarikan rumah sewa untuk beliau.

Tak cukup dengan itu, ada lagi pelajar yang bangun dan bertanyakan tentang keselamatan kami, pelajar ASWARA. Aku setuju dengan soalan itu. Kerana aku pun ingin tahu sejauh mana sistem keselamatan yang disediakan oleh ASWARA untuk pelajar. Tetapi, selepas itu ada pula yang bangun dan bertanyakan tentang keselamatan pelajar ASWARA di luar ASWARA. Katanya, mereka selalu berjalan kaki ke stesen LRT setiap malam untuk pulang ke rumah dan sepanjang perjalanan di Padang Merbok itu terdapat banyak anjing liar. Pelajar itu mengemukan cadangan supaya ASWARA menyediakan sistem keselamatan dari ASWARA ke stesen LRT!

Bertalu – talu aduan dan cadangan dilontarkan oleh pelajar – pelajar sekolah seni ini yang aku sampai muak mendengarnya contohnya,

“Kami nak mesin ATM”

“Kami nak pondok telefon!”

“Kami nak instrument diperbaiki”

“Kami nak harga makanan di cafĂ© diturunkan”

Aku semakin menjadi tidak selesa dengan kemanjaan yang ditunjukkan oleh pelajar – pelajar ASWARA. Terdetik di hati aku bertanyakan, “Inikah pemikiran seorang pelajar sekolah seni? Mengadu tentang hal – hal yang sangat kebudak-budakkan ? Takut dikejar anjing pun nak mengadu dengan Dato’ Rektor?”

Semakin kecoh keadaan di dalam panggung, aku semakin terganggu. Aku fikir perkara ini harus berhenti sekarang juga. Rektor baru sahaja mengatakan beliau telah menentang apabila menteri menyarankan agar pelajar – pelajar diwajibkan memakai baju kemeja ke kuliah. Kata rektor, mereka ini lain dari yang lain, pelajar seni mempunyai pemikiran yang tersendiri, kerana itu mereka tidak harus dipaksa untuk memakai uniform. Tapi lain pula yang ditunjukkan oleh pelajar ‘seni’ ini! Malangnya, aku lihat Dato’ Rektor dan Dato’ Ghouse hanya tersenyum melayan karenah pelajar – pelajar yang bersorak menyokong suara – suara yang nonsense ini.

Aku berfikir lagi. Apa yang aku harus lakukan sesuatu supaya situasi ini dikawal dengan segera. Aku harus bertindak supaya orang yang paling berkuasa waktu ini, iaitu Dato’ Rektor dan Dato’ Ghouse menghentikan kemanjaan mereka ini. Aku mahu kedua – dua Dato’ ini rasa mual, rasa marah dengan aduan – aduan ini semua. Tetapi aku tidak mahu menjadi hero untuk bangun dan mengatakan aduan – aduan ini semua nonsense. Seorang pelajar seni tidak harus mempunyai pemikiran seperti anda semua! Aku percaya kalau aku bertindak seperti itu, aku akan dibangkang ramai. Tetapi mungkin aku boleh guna reverse phsycology?

Aku bangun menghampiri microphone dan menyuarakan satu aduan yang paling nonsense dari aduan – aduan nonsense yang sedia ada, yang dapat aku fikir waktu ini.

“Nama saya Zahiril Adzim dan saya ada masalah letak kereta saya kerana parking penuh, terima kasih”

Aku sedikit pun tidak huraikan aduan aku. Aku sedikit pun tidak menunjukkan minat aku terhadap aduan yang aku suarakan. Tidak seperti pelajar yang lain, bersungguh - sungguh menghuraikan aduan mereka yang nonsense tersebut. Aku bersuara tidak sampai 10 saat. Kemudian aku duduk dan memberikan tanda tanya kepada seluruh panggung.

Aku pandang muka Dato’ Rektor dan Dato’ Ghouse. Mereka sepertinya tersentap dengan kebodohan soalan yang aku lontarkan. Pelajar – pelajar lain terdiam dengan aduan aku. Dato’ Rektor menjawab soalan aku..

“Masalah parking kereta saya tidak boleh selesaikan kerana ruang kita terhad. Itu susah, awak kena fikir sendiri. First come first serve!” Dari riak mukanya, sangat jelek dengan aduan aku.

Hehe.. aku tersengih sendiri kerana aku percaya aku telah berjaya provoke Dato’ Rektor. Kemudian beliau bersuara lagi.

Ada aduan yang saya tak boleh dengar hari ini, saya harap awak semua tulis dan letakkan di dalam peti aduan ok? Saya tak cukup masa untuk mendengar semua aduan awak. Jadi kita minta seorang dua je lagi untuk memberikan aduan, kemudian kita bersurai”

Ya, memang bodoh aduan aku, aku mengaku. Tetapi sekurang – kurangnya, aku telah berjaya menamatkan satu situasi yang tidak patut berlaku di kalangan pelajar – pelajar yang kononnya “pelajar seni”. Kemudian Dato’ Ghouse memberi ucapan penutup. Beliau kelihatan sangat kesal. Katanya dari tadi beliau perhatikan pelajar – pelajar ASWARA tidak mempunyai respect dengan soalan dan aduan yang diberikan. Seorang pelajar sekolah seni harus tahu membezakan hal – hal yang mustahak atau priority. Janganlah keluarkan aduan yang tak masuk akal, yang tak perlu difikirkan beramai – ramai di dalam dewan ini. Contohnya seperti masalah parking kereta!

Terdiam satu panggung. Aku tersengih seorang diri. Aku lihat banyak mata-mata yang menyalahkan aku. Tak apa. Aku puas hati dengan tindakan aku. Tindakan memprovoke supaya terdetik kemualan, kejelekkan di hati kedua-dua Dato’ supaya mengawal situasi yang pada aku adalah sangat bangang!

Walau bagaimanapun, mungkin pada aku tindakan aku berkesan, tetapi pada mata orang lain? Mereka tidak tahu apa niat aku yang sebenarnya. Apabila aku bertanya kepada kawan aku, Ayam, dia mengatakan bahawa dia sendiri tidak faham kenapa aku mengeluarkan aduan yang bodoh seperti itu. Ayam marah dengan kebodohan aduan – aduan yang dikeluarkan oleh pelajar – pelajar ASWARA, termasuk aku katanya. Kalau Ayam yang boleh berfikir dengan kreatif pon tidak faham dengan aduan sinisme aku itu, adakah aku gagal?

Ya, mungkin aku gagal. Atau mungkin tidak berdasarkan tindak balas dari Rektor yang sememangnya aku inginkan.

Dan aku juga terfikir, bagaimana jika Ayam yang mengeluarkan aduan sinisme seperti itu. Kerana kebanyakkan pelajar ASWARA tahu bahaya Ayam tidak akan mengeluarkan aduan seperti itu, jika Ayam mengeluarkannya juga, pasti ada isu disebalik aduan sinismenya itu.

Adakah kita perlu menjadi seorang yang berpengaruh untuk melakukan tindakan yang mengandungi isu tersirat seperti yang aku lakukan?

Atau aku sendiri yang gagal menyampaikan agenda aku.

Setelah aku menerangkan kepada Ayam dan Merul barulah mereka faham dengan tindakan aku.


9 ulasan:

Rachelisation berkata...

HAHA. Good one! I never would have thought that someone would actually pull something like that, in public, at the expense of others blaming you or thinking that you're stupid.

"...jika Ayam mengeluarkannya juga, pasti ada isu disebalik aduan sinismenya itu. Adakah kita perlu menjadi seorang yang berpengaruh untuk melakukan tindakan yang mengandungi isu tersirat seperti yang aku lakukan?"

In my opinion, I think you don't have to be someone influential to do something like that. At the end of the day, we can't expect every single person to appreciate or understand our actions because your goal to end the "nonsense" might not be something that everyone present shared.

Good job in making them all feel bengang. =)


Oh ya, I enjoyed Air Con and I think all of you performed really well. Keep it up! :)

Zahiril Adzim berkata...

haha..
thats why lar..
tapi saya berpuas hati lar jugak that day coz i achieved my goal !

chumichugus berkata...

hahaha..

fariza berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.
fariza berkata...

okay..
i admit..
ni isu lama..2008??

baru jumpe..hehe..

so..adakah kita perlu berpengaruh?
yup..
take me as an example..
like uji kaji..
hehe..
before this..i xprnh tau spe u..
so..u berlakon kami..merah puteh..
then..i knew u..
google u..
found ur blog..
n there!ur voice was heard!
ps-err..is that makes sense to u?

the only thing that i admire u with this blog..
u're brave enough to fools urself in front of everyone no matter what agenda u had in mind..
maybe..
if u're being sarcastic by saying whats on ur mind on the spot..things will turn out differently..earn the respects for the courage perhaps?haha..maybe..im just saying..

but whats done had past..
as long as ure happy n satisfied..
so..
wHy should u care?righT?

MiMieku berkata...

tak suka aduan session mcm nih..lemas,kalut dan no one cares..tak suka

Tanpa Nama berkata...

mingkin nada kao xbetul kot

http://yanaefy9.blogspot.com/ berkata...

Haha~ I don't know why..but i really like your blog..amat suka dengan hasil penulisan dan mesej yang mahu disampaikan..

syahirah tahir berkata...

suka cara kamu. biar apa yang mereka mahu fikir pasal kamu, kamu tetap dengan pendirian kamu, asalkan matlamat kamu tercapai. respect!