Rabu, Julai 9

Setelahnya AIR CON

Baru. Itulah perkataan yang tepat atau hampir tepat rasanya bila aku bekerja dengan pengarah AIR CON, Jo Kukathas dan Zalfian Fuzi. Bukan mereka yang baru, tetapi ilmu yang aku dapat dari mereka adalah ilmu baru. Jo Kukathas atau Jo K dan Zalfian Fuzi merupakan 2 orang pengarah yang bijak. Banyak ilmu yang aku dapat dari mereka, yang tak pernah aku dapat selama belajar ASWARA. Pengarahannya sangat membantu aku. Aku tak tahulah untuk pelakon lain, tapi bagi aku, ada pernah sekali tu sewaktu latihan, Jo K telah mengorek emosi aku dan Amerul kau – kau punya! Aku puas hati!. Haha! Apa yang jadi tak payah tahu lah. Aku tidak pernah rasa dikongkong oleh mereka, tidak seperti sebelum ini, di sekolah. Zalfian Fuzi, walaupun pendiam (ye ke?) tetapi sekali dia bersuara mengeluarkan pendapat, cadangan dan kritikannya memang sangat membantu! Zalfian banyak bercakap secara one on one. Sepanjang latihan, aku tidak pernah mengalami masalah memiliki dua orang pengarah dan yang paling penting, bahasa bukanlah penghalang untuk kami bekerja.

Aku seronok bekerja dengan pelakon – pelakon lain. Semuanya fun. Stress? Jarang sekali. Cuma aku stress dengan watak aku sahaja. Biasalah tu, bila kita nak buat yang terbaik, mesti lah stress sikit. Bekerja dengan kumpulan ini (Amerul, Nick, Ryan, Mak Yong, Hazarul, Namron, Ismadi, Dara dan Kin Wah) memang boleh pecah perut. Memanjang gelak je. Masing – masing dengan kepala gila sendiri. Tetapi time kerja, mereka bekerja.

Bila sampai di KLPAC, makin ramai tenaga kerjanya, krew – krew yang lain pun sempoi. Selalunya, kalau aku buat tech run dekat sekolah dulu, mesti ada masalah, mesti ada yang bertekak, mesti ada yang makan hati, tapi kat sini, walaupun Jo K dan Zalfian Fuzi dah warning awal – awal sebelum kita gerak ke sana, bila waktu tech run, semuanya ok. Alhamdulillah. Aku tersenyum dan berkata dalam hati, “Fuish, rilex je diaorang ni, takda pun menjerit – jerit”. Sebab semua orang keep it professional.

Environment sepanjang bekerja dengan mereka sangat berbeza seperti environment di sekolah. Aku pun tak tahu kenapa. Mungkin kerana aku memang tidak pernah selesa di sekolah. Mungkin kerana aku nak cepat habis sebab aku bosan dengan environment di sana. Banyak sangat kepala yang menggelabah dekat sekolah tu kot. Dari student hinggalah ke pensyarah serta segilintir kakitangan. Yang mana ok tu, memang ok lar kan. Yang lain – lain tu, memang bermasalah tapi tak pernah nak mengaku. Perasan professional.

MENJELANG SHOW

Terkejut aku bila dapat tahu orang berpusu – pusu nak beli tiket. Aku pernah lepak dekat counter tiket tu, sebab ada budak – budak ASK yang kerja kat situ, tengok orang dok call – call nak reserve tiket lah, beli 4 hari awal sebelum show lah. Situasi tu membuatkan aku sangat gembira? Atau apa yang patut aku rasa? Nervous? Memang nervous gila lah kan. Ntah kenapa aku asyik bandingkan dengan cara kerja di sekolah. Sebab selama ini mati – mati aku ingat diaorang buat kerja dah habis professional dah. Pedulikan, aku dah habis dah pun. Alhamdulillah, setiap show full house. Cuma hari Sabtu petang je yang tak. Itu pun ¾ penuh, puas hati lar jugak. Budak – budak pelakon lain pun kelam kabut belikan tiket untuk kawan – kawan diaorang sebab takut habis. Memang macam goreng pisang panas. Gila lah!

Petang sebelum malam preview night tu, aku jatuh sakit. Bila aku kata jatuh tu, memang aku jatuh ke lantai betul – betul. Sedang kitaorang buat que untuk lighting, tiba – tiba belakang badan aku cramp Aku ingat takda apa – apa, aku pun stretching lah macam biasa balik. Makin aku stretching, makin sakit, sampai lah dia tangkap bahagian depan badan aku. Seluruh muscle badan belah kanan aku cramp, aku tak boleh bergerak dan aku jatuh ke lantai. Aku ingat lagi, aku tak boleh bernafas waktu tu. Tapi aku tak panic, sebab aku pernah kena sebelum ni kat rumah. Aku cakap dengan Amerul yang tengah berdiri tengok aku terbaring dekat lantai, dia ingat aku main – main. Sampai aku siap boleh cakap “Weh, aku tak boleh bergerak, tak boleh bernafas ni bodoh, aku serius ni..” Dia suruh aku mengucap, memang aku terus mengucap dekat situ jugaklah kan sebab aku dah tak boleh bernafas! Bila dia tengok aku dah tak bergerak baru lah muka dia panic sikit. Zalfian dengan Jo K datang angkat aku letak atas sofa.

Lepas diaorang ubatkan aku, barulah aku boleh bergerak sikit. Itu pun dada aku sakit lagi sampai hari ni. Aku pun tak pernah tahu apa sakit aku ni dan kenapa lama sangat sakit dia sebab sebelum ni yang aku kena, takdalah lama sangat kesannya. Nak jumpa doktor takut nanti ntah pahapa doktor tu cakapa sakit aku ni. Buat risau je.

Lepas habis AIR CON ni, aku terima macam – macam pujian. Alhamdulillah ada segelintir mereka yang menyukai kerja aku. Aku pun tak tahu nak cakap terima kasih macam mana dekat diaorang yang support. Banyak mesej yang aku terima dari orang - orang yang suka AIRCON. Ini adalah hasil tangan Shanon Shah juga, aku pun harus memberi kredit kepada Shanon. Terima kasih korang. Seronok bila kita buat teater dan feedbacknya memberangsangkan! Ada yang menulis di dalam blog mereka. Tak tahu lah aku nak cakap macam mana. Macam - macam cara mereka ni melahirkan rasa puas hati setelah menonton. Auntie dan cousin aku pun datang dan memberi pujian serta kata – kata semangat untuk aku teruskan apa yang aku sedang buat sekarang. Insyaallah. Oopps.. formal nya.

Tapi ada juga yang bermasalah dengan pementasan ini, dengan dialog – dialog yang terkandung dalam AIR CON ni, membuatkan mereka terasa dan kemudian mereka menggunakan budaya sebagai alasan untuk tidak menerima dialog – dialog itu semua. Takpa, biarlah, agaknya mereka tidak sedar bahawa budaya kita hari ni adalah budaya yang dipolitikkan. Apa yang terkandung di dalam AIR CON tidak tumpah seperti yang ada di dalam masyarakat. Jika mereka tidak dapat menerima, bermakna mereka sebenarnya malu untuk menerima bahawa masyarakat di keliling mereka pun begitu.

Ada jugak yang pandai - pandai mengatakan bahawa aku selesa dengan lakonan aku. Tak boleh macam tu saudara, saudara tak pernah berada sekali pun, sewaktu latihan, saudara tak boleh terus cakap macam tu. Mana saudara tahu yang aku selesa? Sekolah, sekolah lah.. Di luar lain. Dalam dan luar lain. Aku tidak pernah suka envrionment sekolah tu, sebab tu lah aku buat pun nak tak nak kadang - kadang. Sebab mentaliti orang sana lain sikit. Saudara pun bukannya tahu semua benda, kan?

Takpa, kita sama - sama belajar. Aku tak amik hati pun sebab aku tahu aku baru belajar merangkak, lama - lama nanti pandai lah aku berjalan. Lusa - lusa, aku mesti berlari punya.


7 ulasan:

zafi berkata...

What A talent!
ya i was told by my friends about the show...it was great event! congrats!
understandable plots! full of emotion!
hope ur doin fine and jgn keje kuat sangat sampai mudarat kesihatan.
salamz

BeLLaRieNa berkata...

wahhh zafi dah bg comment kat abg burn yek... opsss

btw, we really enjoy the show and my fren and i watched it 2 times:) 1st nak tgk citer tuh, 2nd nak tgk u opsssss...

Marcus berkata...

Happen to stumble accross your blog while looking for articles on Air Con. Memang best! Aku pegi tengok pementasan hari Ahad malam. Sungguh tak mengecewakan. Script yang mantap & provokatif. Set yang sesuai. Tapi yang paling penting adalah pelakon-pelakon. Semuanya berjaya menghidupkan watak masing-masing. Tahniah, ya!

P/S: My date's favourite actor is you... Keep it up!

Shanon Shah berkata...

Hoi, pergilah jumpa doktor cepat-cepat! You need to look after yourself OK.

Anyway, it was a real pleasure working with you. Semoga terbuka lebih banyak peluang untuk kita bekerjasama.

You're bloody talented lah. And so is everyone else who worked on this. Aku = takut + terharu + puas hati.

hazera berkata...

hey! kan dh ckp kamu sgt bagus..:D
persetankan aje yg lain. you are you. they are they..you and they = tk pernah sama. hehe

and you take care ok! sgt setuju dgn mr writer..baik cpat2 pegi jumpe doktor :p

en shahnon! a very high praise for your first work. hope to hear more from you soon! ;)

Zahiril Adzim berkata...

thank u people..
thank u so much!
:D
pasal sakit tu, nanti - nanti je lah pergi. hehe.. esok - esok ada lagi.
pasal orang nak cakap tu, biar lah.
kadang - kadang kita perlukan orang macam ni, supaya kita tak cepat selesa dengan kerja kita.
:)

wanedi berkata...

Biar apa orang nak cakap... mereka akan diam setelah penat bercakap.. believe in yourself..itu yang lebih penting.