Rabu, September 3

Aku Ingin Jadi Peluru


Aku Ingin Jadi Peluru – Wiji Thukul

Aku baru habis baca sebuah buku puisi dari seberang (Indonesia). Ini kali kedua aku baca buku ni. Buku ini agak dikenali ramai sebenarnya di Indonesia juga di Malaysia sendiri. Buku ini pun aku pinjam dari kawan aku, Fared Ayam.

Wiji Thukul sangat dikenali dengan kata – kata pembakar yang sudah menjadi trademarknya iaitu;
Maka hanya ada satu kata: lawan!

Kata - kata ini terkandung dalam salah sebuah puisinya yang bertajuk Peringatan. Wiji Thukul didapati telah hilang. Kawan – kawannya telah menuduh beliau diculik oleh pihak kerajaan dan tidak pulang sampai hari ini. Kalau nak tahu cerita lebih google sajalah sebab aku malas nak cerita.

Setelah 2 kali aku membaca buku ini, sempat aku mencatit beberapa buah puisi yang aku suka dan akan aku kongsi di blog aku ini dari masa ke semasa. Terima kasih.



7 ulasan:

p r i n c e s s berkata...

peluru suda abis tok???

siney mok belik ya???

hehehe .... nak pinjam buku nie buleh??? or mn u beli???

kasik tau ... nak baca!!!!!

Zahiril Adzim berkata...

ayam punya ! hehe..

p r i n c e s s berkata...

oooo ... yeke ... haaaa ... nak pinjam laaa dr ayam ...

cara kamu tulis mcm menarik jerk isi kandungannyer.... =)

Zahiril Adzim berkata...

silalah pinjam..
:)

wiji thukul ini memperjuangkan hidup sendiri, tapi secara tak sengaja, perjuangan hidupnya tu, sama seperti golongan ditindas yang lain. maka, ramailah yang sayang dia.

Tanpa Nama berkata...

hai. sy tertarik dgn buku ini. ada google review nya. mmg best. mane bole dpt dkat malaysia ni. ada kah?

ni email saya:

slickchiqz@gmail.com

4$Tr0n4uT3e berkata...

Current Release:
"Aku Ingin Jadi Meriam Buluh!"
(Limited Edition by Polis Sg. Buloh)

antibiotic berkata...

mne nk dpt buku ni..bgtau sket...aku nk bli la....