Sabtu, Julai 25

aku kau dan tuhan

Jikalau kata ganti nama "AKU" dan "KAU" itu dianggap kasar, biadap, kurang ajar, tidak menghormati...

apakah bermakna kita berkasar/kurang ajar dengan Tuhan setiap hari dalam doa kita?

Cannes dari pandangan burung besi

Isnin, Julai 20

Teater Kompilasi Volume II


Yang pertama sudah dibikin, maka yang kedua pula menyusul. Inilah antara perkara yang aku kerjakan selama masa dipenuhkan. Memenuhi nafsu membikin teater, kami kembali turun ke ruang latihan, memerah serta memecahkan kepala masing - masing untuk ini.

Teater Kompilasi Volume II akan menghidangkan 2 cerita yang bertemakan "HOME". Masing - masing akan mempersembahkan karya selama masa 1 jam.

Baik. Jadi aku lekatkan sedikit informasi mengenai Teater Kompilasi Volume II, agar korang mendapat gambaran kasar, atau gambaran pandai-pandai-sendiri. Jadi jangan pandai-pandai membuat kesimpulan sendiri sebelum menonton.

Untuk mengelakkan dari terus melekat dengan gambaran pandai-pandai-sendiri, kenalah datang menonton!


Projek KoKEN : Teater Kompilasi Volume II
11 - 16 Ogos 2009
8.30 malam (11 - 16 Ogos)
3.00 petang (15 & 16 Ogos)

Stor Teater, Dewan Bahasa Dan Pustaka
Kuala Lumpur

Masuk atas sumbangan (RM20)

Untuk keterangan lanjut, hubungi
019 - 2232002 Faisal Mustaffa

http://rumahanakteater.blogspot.com

"LEGASI"
Karya & Arahan
MOIZZISR.CONG

Pelakon
TAI-YUDDIN BAKAR
DIRA ABU ZAHAR
KHAIRIL RIDZUAN
NUR AMEERA RAMLI

"NATURALISASI"
Karya
NAM RON

Arahan & Olahan
FARED AYAM

Pelakon
ZAHIRIL ADZIM
AMERUL AFFENDI
NORIS ALI


SINOPSIS LEGASI


Legasi sebuah cereka yang mengisahkan tentang sepasang suami isteri yang saling mencintai di antara satu sama lain sepenuhnya akan tetapi mempunyai sisi persepsi paksi politik yang berbeza. Ia berlatar belakangkan kepada budaya politik Malaya 1940an. Cikgu Bakar dan isterinya, Cikgu Zaharah adalah elitus Melayu lepasan Sultan Idris Teachers College yang menyokong dan bersama menggerakkan Kesatuan Melayu Muda (KMM). Apabila KMM mulai lemah (1945), ramai pemimpin utama kesatuan itu mengambil pendirian untuk meninggalkan KMM, termasuklah Cikgu Zaharah, namun ianya tidak melibatkan Cikgu Bakar. Hal ini adalah kerana Cikgu Bakar tetap terus berpaksi kepada perjuangan KMM. Konflik persepsi politik ini terus menyelubungi kehidupan Cikgu Bakar dan Cikgu Zaharah. 50 tahun kemudian, di hari-hari terakhir Cikgu Bakar, dia sempat berjumpa dengan cucu perempuannya yang merupakan seorang liberal anthropologist, Suhaila. Bersama Suhaila, Cikgu Bakar merungkai pengalaman, pandangan, kepercayaan politiknya. Adakah Suhaila akan meneruskan “LEGASI” yang di bangunkan oleh Cikgu Bakar.


SINOPSIS NATURALISASI

Mengisahkan tentang watak Razman, seorang peguam kepada seorang ahli perniagaan yang ternama dan teman baiknya Rahmat, seorang penulis bebas. Suatu malam Razman termenung sendirian di dalam gelap. Kegelisahannya berpunca dari kes perbicaraan membabitkan ahli perniagaan tersebut siang tadi. Rahmat, yang juga merupakan teman serumah Razman yang baru pulang dapat mengesan perubahan Razman. Mereka berbincang tentang hal tersebut, kemesraan tetap ada walau kadangkala keadaan menjadi agak tegang. Nurul kekasih Razman sampai dengan keadaan marah dan runsing. Setelah dipujuk oleh Razman barulah dia tenang. Darinya diketahui bahawa Nurul mengandungkan anak Razman. Mereka membuat keputusan untuk berkahwin. Malam itu Nurul tidur di situ, Rahmat marah dengan tindakan Razman. Mereka bertengkar. Pagi besoknya, Rahmat cuba menghasut Nurul dengan membuat satu helah, tujuannya untuk memisahkan hubungan Nurul dengan Razman. Setelah Rahmat keluar, Razman sekali lagi bertengkar dengan Nurul dan akhirnya Razman terperangkap dengan helah yang dicipta Nurul dan mengaku bahawa dirinya adalah lelaki gay. Nurul terkejut lalu mahu memutuskan hubungan dengan Razman. Tengah hari, Rahmat pulang membawa berita bahawa dia menghidap HIV positif.

Yeahh!!!

Jadi kawan - kawan yang kita suka boleh lah ambil poster di atas dan promote di blog - blog, atau myspace atau facebook atau apa sahaja medium kesukaan korang. Aku dahulukan dengan ucapan terima kasih daun keladi, dah tua jangan miang - miang keladi. Lepas promote tu, ambil pen dan tulis dalam diari ataupun dalam telefon canggih untuk block tarikh tu dan datang menonton.

Kalau ada first date, apa kata bawak date anda pergi menonton teater! Barulah rare! Menonton wayang, pergi dinner dah ramai orang buat. Jadi, korang buat benda yang jarang orang buat. Yeah!

Oh ya, korang juga boleh telefon nombor di atas untuk menempah tiket atau pun berborak - borak dengan Faisal. Dia tak kisah macam Aiman tak kisah. Bukan sebab apa, sebab Stor Teater tu, takdalah besar mana. Yang dulu kita buat, sambutannya macam orang cucuk ATM hujung bulan. Penuh sampai orang kena duduk atas lantai. Jadi kali ni, kita tak mahu ada yang 'mendengar' teater dari luar, bukan menonton.




Buat masa ini, korang bolehlah melawat - lawat blog Rumah Anak Teater kalau ada pertanyaan serta soalan, tidak kira soalan profesional atau peribadi untuk anak - anak RAT. Kami juga akan mengemas kini dengan beberapa temubual berbentuk tulisan dan video, dengan mereka ini. Layannn!

Isnin, Julai 13

adik sekolah berbahasa

Pernah sekali sewaktu aku sedang menembak bersama teman - teman sepenembak dan ditembak, kami didatangi oleh sekumpulan adik - adik comel, jelita, cute dan lain - lain perkataan indah buku teks.

Kenapa buku teks? Kerana aku kaitkan dengan umur mereka. Masih belasan, kata mereka. Teman - teman aku (sepenembak dan ditembak) pun agak terkejut dengan fizikal mereka yang dikatakan masih belasan itu.

"Nampak matang", tegur seorang teman.

Mereka juga pemeran tambahan untuk filem yang sedang ditembak waktu itu. Mereka berbaju sekolah, meminta untuk bergambar bersama, beramai - ramai. Maka, kami pun dengan senang hati bersetuju. Sekurang - kurangnya ada juga pembunuh kebosanan di lokasi menembak.

Kemudian, kami semua berbual, berborak, bergelak ketawa dan lain - lain aktiviti terhad yang dapat membunuh kebosanan serta mengalihkan minda dari ketidakselesaan panas matahari.

Setelah cukup waktu berehat, kami pun dituntut untuk menyambung kerja. Lalu, salah seorang daripada adik - adik pembawa keceriaan tadi pun bertanyakan pada aku bagaimana untuk menghubungi aku melalui internet.

Myspace dan Facebook sangat sinonim dengan mereka.

"Kalau adik pandai cari, mesti jumpa abang punya". Aku merahsiakan identiti, kononnya misteri.

Dengan reaksi penuh yakin, budak tu pun menggangguk bersetuju. Memang dalam kepala aku, adik ni pasti mahir tentang selok - belok Myspace dan Facebook.

Dan dalam kepala juga aku sudah tergambarkan photo - photo 'shot-amik-sendiri' atau 'shot-pantulan-cermin' miliknya. Haha..

Biasalah.. bisik aku. Aku akur.

Tapi, kata - kata terakhir sebelum dia meninggalkan aku, memberi seribu tanda tanya pada aku. Benar - benar seribu tanya.

"Nanti kalau dah add, jangan lupa komen my peach!"

Peach
tu bukan buah ke
?? Uishhh, berani sungguh!


Sabtu, Julai 4

tarikh kedepan, kita tetap jalan

Semalam aku dan segala konco - konco Rumah Anak Teater turun berkumpul bersama teman - teman baru, menggemparkan meeting yang tak berapa nak gempar. Buah agenda utamanya ialah mengenai Projek KoKEN : Teater Kompilasi Volume II yang akan kami pentaskan tidak lama lagi. Kata orang, hujung - hujung corner je.

Ya, benar. Kerana itulah aku jarang meluangkan masa bersama papan kekunci berwarna putih milik aku yang agak lapuk putihnya tetapi bersemangat menuju kekuningan.

Di atas beberapa kesilapan atau untuk menyedapkan hati, kita panggil kesalah fahaman beberapa pihak yang mengatur tempat kami mahu berteater, kami terpaksa akur untuk mengubah tarikh pementasan Teater Kompilasi Volume II, ini. Jadi sekarang, tarikhnya BUKAN LAGI 29 Julai - 30 Ogos.

Bukan. Tarikh barunya akan aku umumkan di sini kelak sehingga kepastian dimiliki. Tapi dalam dunia ni, takda benda yang pasti, ye tak? Apa - apa pun, yang pasti, kemunculannya perlu dinantikan Ogos ini. Bersiap sedia untuk mengheret rakan - rakan, girlfriend - boyfriend, daddy mummy korang semua, untuk datang memenuhkan tempat duduk Stor Teater Dewan Bahasa dan Pustaka nanti. Jangan lupa jiran tetangga.

Bukan senang mahu membikin teater-kental-budget-rendah-tidak-komersial ini. Kami terpaksa budget hensem sahaja. Walaupun kami mirip buruh kontraktor Indonesia. Tapi itulah yang membuatkan kami mahu terus membikin teater. Dan lagi, dan lagi, dan lagi.. Bukan kerana kami mirip buruh kontraktor, tetapi..
Kerana kepayahannya.
Kerana halangannya.
Kerana keperitannya.

Lagi payah, lagi nikmat, lagi sedap, lagi berahi membikin teater.

Terus aku teringat kata - kata seorang guru, "Teater ni macam onani, yang sedapnya proses, bukan hujungnya."

Sambung.

Sebab itu lah kami memilih title projek KoKEN yang mengendong maksud - Komuniti Kental. Agaknya untuk menyedapkan hati kami sendiri juga. Ataupun tidak. Walau kami tahu, membikin teater ni tidak akan membawa pulangan yang menjanjikan kereta mewah BMW (kata seorang guru). Apatah lagi sehelai T-Shirt Ed Hardy (kata aku).

Oh, jauh sekali.

Baiklah, aku sengaja tidak mahu menulis tentang gambaran kasar Teater Kompilasi Volume II ini, kerana aku mahu simpan untuk entri yang akan datang. Disitu aku akan jelaskan lagi. Apabila hampir dekat dengan tarikh. (agaknya). Mungkin disitu.

Tetapi yang pastinya, Teater Kompilasi Volume II bukan teater komersial atau popular yang memerlukan kau memakai pakaian formal, tali leher hitam, kot dan kasut kulit gaya elitis, untuk datang menonton. Tak perlu. Janji pakai baju dan rela minda dikongsi. Chip!!

Oh, teater ini juga tidak ada 'orang terbang' teknik dari Chicago atau budget satu juta dengan menggunakan pragawati tempatan, ya! Ooopss tak sayang mulut!

(Teater itu cermin kepada masyarakat, bukan fotografi yang boleh diedit pakai photoshop)

Naturalisasi yang pernah kami pentaskan di ASWARA dulu.