Ahad, November 30

HOME atau rumah

Rumah ialah satu daerah selesa juga satu titik permulaan. Kita harus keluar dari titik permulaan itu untuk memulakan permainan.

Rumah punyai tenaga untuk menendang kita keluar jika kita berkeras untuk berada di dalam,

DAN,

menarik kita pulang jika kita berkeras untuk berada di luar.

Ini bukan dari konteks rumah sebagai objek atau bangunan konkrit. Ini HOME.

Rabu, November 26

bengkel kolaborasi - snap!

Hari ini tamatlah collaboration workshop yang aku sertai semenjak beberapa hari yang lepas. Banyak perkara yang telah dibincang dan di petir-otakkan (brainstorming). Berlandaskan tema besar bengkel ini iaitu HOME, pelbagai cara telah dilaksanakan. Perbincangan, presentasi, improvisasi dan lain - lain lagi. Antara kami terdiri dari Melayu, Cina dan India yang datang dari pelbagai latarbelakang dan kerjaya. Itu yang membuatkan aku tertarik untuk bekerjasama lagi. Insyaallah, kalau tidak ada aral melintang, kolaborasi ini akan diteruskan lagi.

Jadi semalam, kami sekumpulan telah berjalan atau bersiar - siar di sekitar Kuala Lumpur untuk lebih mengenali kota yang dipanggil HOME ini. Walaupun dalam masa yang singkat dan tempat yang terhad, aku telah ke beberapa tempat yang tidak pernah aku singgah sebelumnya.

Kami bersetuju untuk menggunakan pengakutan awam agar lebih berpeluang untuk melihat sekeliling sewaktu melakukan observasi.

Aku teringat, masa aku darjah 5 aku dah pandai naik bas mini pergi Sungei Wang main game. Memang dari kecik aku sudah berlegar - legar di Kuala Lumpur dengan menggunakan pengangkutan awam seperti LRT, bas dan teksi. Bila aku sudah meningkat dewasa dan memiliki keselesaan berkereta, aku sedar bahawa banyak perkara yang aku terlepas.

Sebagai pemandu, fokusnya terhad kepada pemanduan sahaja.

Nah, ini sedikit foto yang aku snap! untuk dikongsi, selebihnya adalah simpanan peribadi. Aku bukan seorang jurugambar ya, ingat itu.


(Foto oleh Cathy)








(Foto oleh Cathy)

(Foto oleh Cathy)

(Foto oleh Cathy) Sheerad memang lapan kali besar dari aku!

(Foto oleh Cathy)






(Foto oleh Cathy)

(Foto oleh Cathy)

Namron dan kameranya, haha.

(Foto oleh Cathy)

(Foto oleh Cathy)

(Foto oleh Cathy)

p/s: Maaflah, aku bukan abang jurugambar gempak dengan DSLRnya. Kamera itu pun bukan milik aku, pinjam.

Ouh ya, saudara JD dari Berita Harian telah menyelitkan berita bahawa aku sedang solo tanpa ikatan cinta. Hahaha.. Nak selit jugak... (tetap, katanya)

Takpalah, solo itu kan lebih mudah untuk fokus kepada diri sendiri? (ayat penyedap hati sendiri)

Sabtu, November 22

kita semua gila kah?

Tempoh hari aku mengorek nota lama yang aku catit sewaktu sedang belajar dulu. Ya, benar. Aku gemar mengorek.

Terpulanglah untuk kamu fikir apa - apa.

Lalu aku terjumpa nota ringkas yang aku catit semasa berada di Hospital Bahagia, Tanjung Rambutan. Aku bukan sebagai pesakit tetapi sebagai pelawat yang membuat kajian bersama rakan kelas. Kajian tidak berapa mendalam yang kami buat ni adalah untuk memerhati dan mengetahui sedikit sebanyak mengenai pesakit mental kerana untuk projek akhir atau kami panggil PeTA (Penilaian Tahun Akhir) tempoh hari, banyak melibatkan watak yang mempunyai penyakit mental. Jadi kami sekelas telah membuat keputusan untuk melawat Hospital Bahagia Tanjung Rambutan bagi melakukan observasi di samping bersiar - siar di bandar Ipoh, Perak.

Kejor yeop kejor!

Ya, aku lahir di Perak. Dalam entri aku yang lepas, aku ada menyatakan bahawa kita semuanya sekurang - kurangnya mempunyai potensi untuk 'gila'. Tetapi di dalam bidang perubatan, istilah gila itu tidak wujud. Mereka dipanggil pesakit. Jadi, lebih molek jika kita gunakan istilah 'sakit'. Oh ya, Hospital Bahagia bukanlah seperti yang digambarkan di dalam tv.

Kamu faham maksud aku?

Tak faham? Takpalah, buat - buat faham je lah.
Oleh kerana tidak banyak yang aku catit sebab aku lebih gemar mendengar dan aku bukanlah dari bidang perubatan, maka mungkin akan wujud beberapa kesalahan dalam entri ini. Aku harap ada yang tolong perbetulkan nanti. Terima kasih.

Sebelum kami bergerak berjalan - jalan di sekitar kawasan hospital itu sambil menyedut asap rokok walaupun tidak dibenarkan di dalam kawasan hospital, kami dimasukkan ke sebuah bilik mesyuarat atau perbincangan. Entah, aku dah lupa apa nama bilik itu. Walau bagaimanapun, bila doktor pakar itu dapat tahu kami dari sekolah seni, dia menyambut dingin kedatangan kami. Entah apa yang dia anti dengan seni, aku pun tak tahu.

Katanya orang seni ini terlalu luas. Benda yang tak boleh buat, dibolehkan saja. Memanjang boleh je. Tentulah, kerana dia percaya pada sains. Mana yang mustahil, tetap mustahil baginya.

Panas telinga mendengarnya. Agaknya dia lupa bahawa merawat pesakit itu juga mempunyai keseniannya yang tersendiri. Seni itu wujud dimana - mana. Seni cabang mana yang doktor ni maksudkan, aku pun tak tahu.

Kami perbetulkan dengan mengatakan ya, memang kami dari sekolah seni tetapi lebih spesifik, kami pelajar teater. Teater itu adalah cermin pada masyarakat. Kami cuma memantulkan semula. Kami tidaklah sebingai atau sebuduh itu untuk 'membolehkan' apa yang mustahil. Kemudian barulah doktor pakar itu menerima jawab balas kami.

Doktor itu mengambil beberapa minit atau mungkin mencecah jam untuk menerangkan secara teori tentang penyakit mental. Sekali lagi, aku tidak mencatit semua, cuma secara kasar atau general sahaja. Selebihnya kamu boleh google.

Bermacam - macam punca yang boleh menyebabkan seseorang itu sakit mental. Antaranya ialah dadah, alkohol, keturunan, tekanan sekeliling (environmental stress) dan lain - lain lagi. Biasanya sebelum pesakit disahkan sakit, mereka akan dikenakan ujian ke atas tubuh badannya seperti darah dan lain - lain termasuklah ujian air kencing. Jadi kepada pengguna dadah, silalah berhati - hati. Bukan berhati - hati dari pihak polis sahaja, tetapi berhati - hatilah kerana kamu mungkin akan 'sakit'.

Aku tidak mahu memandai - mandai meletakkan nama - nama penyakit ini di bawah mana - mana kategori kerana aku mungkin bakal tersilap serta menyebarkan dusta. Jadi aku cuma akan berkongsi apa yang telah diceritakan oleh doktor pakar tersebut. Kepada yang lebih mengetahui atau lebih bijak, silalah kategorikan sendiri. Mak dan kakak aku pun mungkin akan marah jika aku memandai - mandai menulis pasal psikologi, kerana mereka lebih mengetahui. Takpalah, kalau mereka marah, maknanya aku salah lah tu. Kita tunggu sajalah bila mereka baca entri ini.

Jadi ini apa yang telah diceritakan...

Psikosis - Pesakit ini selalu terputus hubungan dengan dunia realiti dan kebanyakkan mereka mengalami;

- Skizofrenia (silalah google)


- Halusinasi seperti melihat sesuatu atau kebanyakkannya mendengar bunyi atau suara - suara yang tidak dapat di dengari oleh orang lain.

- Dilusi (Dilusional disorder) biasanya mereka ini tidak mengalami halusinasi. Mereka masih lagi berhubung dengan realiti. Banyak lagi kategori dibawah dilusi, ini apa yang sempat aku catit kerana ia telah menarik perhatian aku.
  • Dilusional Jealousy - Pesakit ini selalunya mempunyai syak wasangka terhadap pasangannya. Tidak kiralah girlfriend, boyfriend, suami atau isteri mereka. Mereka percaya bahawa pasangan mereka sedang berlaku curang. Kemudian mereka melakukan pengintipan kecil - kecilan seperti memeriksa SMS di dalam telefon bimbit, memeriksa akaun Myspace atau Facebook (haha!) mencium baju takut - takut ada bau minyak wangi orang lain, mencuri dengar perbualan dan lain - lain. Bila dah kronik, mereka mula mengikut pasangannya ke mana - mana secara pengintipan. Pejabat, kedai mamak dan sebagainya. Orang - orang seperti ini biasanya hilang sense of humour dan terlalu sensitif ke atas isu ini.
  • Dilusion of reference; Pesakit selalu merasa seperti orang lain bercakap sesuatu yang buruk tentang mereka. Contoh; apabila mendengar orang lain berbisik, dia menyangka bahawa orang itu sedang bercakap buruk tentangnya. Contoh lain apabila mendengar bangsa lain bercakap menggunakan bahasa mereka lalu timbul syak wasangka. Ada juga yang percaya mereka dibenci orang dan ada juga yang sehingga merasakan ada orang yang mahu membunuh mereka.
  • Erotomania - Ini mungkin jarang berlaku. Seseorang pesakit di bawah kategori ini merasakan dan percaya bahawa mereka disukai atau dicintai oleh orang yang lebih tinggil status sosialnya.
- Thought disorder. (kamu boleh google)

- Mania atau kemurungan yang terlampau akibat tekanan. Contoh, tekanan selepas berpisah dengan girlfriend / boyfriend, suami atau isteri. Atau juga perpisahan / kematian keluarga. (Mood disorder) Jangan pandang ringan pada perpisahan atau putus cinta kerana ia mampu memberi tekanan yang melampau. Ada juga mereka yang apabila sedang murung, mereka bermurungan yang melampau tetapi apabila sedang seronok atau bergembira, merekalah yang kelihatan paling gembira. Ini banyak dikesan pada sesetengah orang. Mungkin ada juga dikesan pada selebriti. Ooopss..

Masih ingat lagi cerita Anaïs dan cherrynya dalam entri aku yang lepas? Mungkin dia berada di kategori ini. Bila dah jadi macam kes Anaïs, barulah kita tahu samada sudah kronik atau tidak. Tapi pada Anaïs, dia tidak akan sedar apa - apa.

Neurosis - Ini selalunya ada pada kebanyakkan orang. Antaranya ialah ;
  • kesedihan,
  • kemarahan,
  • disturbing thoughts, (ia boleh jadi apa saja fikiran yang mengganggu)
  • berfkir sesuatu berulang kali (repetition thoughts),
  • histeria,
  • ketakutan atau anxiety (takut mati dan sebagainya).
  • fobia; contoh: terhadap binatang seperti lipas, kucing, ular, tikus dan lain - lain.
  • taksub/obses - O.C.D (Obssesive Compulsive Disorder) seperti contoh; pantang tengok bingkai gambar senget, pantang bilik bersepah, pantang memakai kasut belah kanan atau kiri dulu, pantang susun buku terbalik, pasang pijak lantai tandas yang basah, pantang ini dan itu.
Taksub kepada tiga calit juga mungkin boleh dikategorikan sebagai obses.

- Narcissistic personality disorder; Mereka yang merasakan atau berkeyakinan bahawa mereka lebih unggul, sempurna serta lebih hebat berbanding orang lain. Mereka yang memiliki sifat ini biasanya tidak boleh atau pantang dikritik dan apabila dikritik mereka akan rasa terancam.

- Autoerotik - Menyintai atau mengkagumi diri sendiri. Suka melihat diri sendiri di dalam cermin. Selalu merasakan mereka lebih cantik atau kacak. Suka mengambil gambar sendiri kerana terlalu cinta kepada wajah mereka.

- Exbihitionism - Gemar menunjukkan kemaluan pada orang lain (flasher).

Banyak lagi sebenarnya kalau nak di tulis mengenai kategori atau istilah - istilah yang wujud mengenai pesakit mental yang aku percaya kita semua mempunyai potensi dalam kehidupan seharian atau dalam kata lain, kita semua sememangnya sudah ada penyakit mental. Walau bagaimanapun, kita masih terkawal. Ia cuma antara kronik dan tidak kronik sahaja. Apa yang aku catit adalah apa yang aku rasa dimiliki oleh kebanyakkan orang.

Ada juga nota yang aku catit sewaktu dalam kelas psikologi watak. Jadi telah aku gaul - gaulkan di dalam entri ini.

Kalau kamu google tentang sakit mental ini, jawabnya sampai esok pun kamu tidak akan dapat khatam kesemuanya. Apabila kamu baca antara yang aku tulis, walaupun tidak begitu mendalam, sebenarnya kamu juga berada di dalam salah satu kategori di atas. Benar, ini fakta.

Aku sendiri sudah menjumpai beberapa kategori aku. Termasuklah dengan apa yang sedang mengganggu dari tempoh hari serta hari - hari sebelumnya. Bagaimana untuk mengetahui bahawa kita sudah berada di tahap yang membahayakan? Jawapannya tunggulah apabila kita sudah mencederakan orang lain ataupun diri sendiri.

Satu soalan untuk mendapat kepastian telah aku tanyakan pada doktor pakar tersebut;

"Jadi doktor, kita semua ni gilalah ya?"

"Janganlah cakap 'gila', cakaplah 'sakit' " (Sambil tersenyum)

Secara tidak langsung, doktor itu tidak menolak bahawa kita semuanya 'sakit'. Hendaknya pula kita hidup di dalam zaman yang berpeluang besar memberi tekanan terutamanya di Kota Berlumpur ini. Doktor itu sendiri mempunyai penyakit yang tidak kronik. Sewaktu sedang dia memberikan penjelasan, dia telah berhenti bercakap dan membetulkan frame gambar yang senget di dinding bilik itu. Kemudian dia tertawa lalu mengatakan bahawa dia juga 'sakit'. (O.C.D mungkin?) Perfectionist belum dikira disorder lagi.

Aku dan rakan kelas kemudian telah melawat serta berbual dengan beberapa orang pesakit yang sudah hampir sembuh dan waras untuk bercerita tentang kisah hidupnya. Ada di antara mereka pernah membunuh, tetapi mereka bukan lah pembunuh kerana sewaktu kejadian, mereka sedang sakit dan tidak sedar apa - apa.

Janganlah kamu fikir ada pesakit yang hanya berpura - pura menjadi 'gila' untuk melepaskan diri dari hukuman membunuh orang kerana setiap pesakit telah diuji air kencingnya, darahnya dan lain - lain lagi sebelum pakar mengesahkan mereka sebagai pesakit. Aku dah tanya soalan ni.

Ada satu cerita yang diceritakan oleh seorang pesakit yang telah membuatkan aku begitu sedih mendengarnya. Pesakit itu pernah membunuh ibunya sendiri. Puncanya hanya selepas berpisah dengan kekasihnya dan akhirnya tekanan itu melarat.

Nanti lah aku cerita.

Aku mahu tidur kerana ada fikiran yang sedang datang mengganggu semula. Ah, celaka.

Sekali lagi, ini hanyalah coretan kasar yang sempat aku turunkan ke buku nota sewaktu mendengar penjelasan dari doktor pakar itu. Ia tidak meliputi keseluruhannya. Hanya mahu berkongsi dengan kawan - kawan yang kita suka.

p/s: Adakah aku gila? Mungkin.

Rabu, November 19

motorsikal dalam hujan

Sekarang musim hujan, bukan? Dah berbulan hujan turun hampir setiap hari. Pagi, tengahari, petang atau malam. Maka lebih ramai lah penunggang motor yang tersangkut di bawah jambatan. Berteduh untuk mengelak dari kebasahan.

Setiap hari aku memandu. Jika aku memandu dalam hujan, maka mata aku tidak akan terlepas pada segerombolan pengguna jalanraya yang terhenti perjalanan mereka dan berusaha keras untuk memastikan pakaian dan badan mereka kering.

Mereka ini kental.

Aku juga pernah menjadi penunggang motorsikal dahulu dan aku tahu serta faham perit dan payahnya menjadi penunggang motorsikal. Terutamanya bila hujan turun. Tidak ada perkara lain yang mampu di buat kecuali bersabar. Hujan itu bukan kuasa manusia.

Badan serta pakaian yang basah lencun, sungguh merimaskan. Berlengas dan sungguh tidak selesa.

Kau akan faham jika kau menunggang motorsikal, basikal atau berjalan kaki di dalam waktu hujan. Sebab itu simpati timbul. Ini tidak termasuk pada motorsikal berkuasa besar yang dibeli atas sebab terlebih mampu. Itu kes lain. Ini golongan yang bermotorsikal kerana itu sajalah yang termampu untuk mengangkut seluruh keluarga. Sudahlah mereka ini lebih terdedah pada celaka.

Jadi pemandu kenderaan berbumbung, janganlah bongkak, berlagak atau riak di jalanraya. Jika tersempak dengan penunggang motorsikal pastikan kau tidak menghempas tayar kenderaan kau ke dalam lopak air.

Hari ini aku melihat seorang pakcik tua bermotorsikal yang basah lencun. Kemudian datang satu kereta mewah BMW dengan membongkak laju, menyimbah air lopak yang keruh kotor tepat kepada muka dan seluruh badannya. Kurang ajar.

Kau patut lihat wajah pakcik tua selepas disimbah air lopak kotor itu.

Kemudian bayangkan itu bapak kau.

Jumaat, November 7

Tekanan seorang fatgirl

Sekarang aku punya sedikit waktu lapang untuk muzik, buku dan DVD. Bunyi macam seorang pesara berumur 55tahun, tapi tak. Aku belum beruban, cuma rambut je gugur lebih.

Ini sedikit cerita pasal filem dari Perancis yang aku baru tengok. Filem ni dah lama, tapi aku yang baru tengok. Aku bukan nak buat review pasal filem ni, tapi aku teruja untuk cerita pasal konflik dalam watak utama cerita ni, seorang remaja perempuan, berumur 13 tahun yang bersaiz besar dan hodoh dari pandangannya sendiri.

Nama filem ini, À ma sœur! (For My Sister) atau juga tajuk alternatif setelah ditukar kepada Bahasa Inggeris; Fat Girl, arahan Catherine Breillat. Pelakon utamanya ialah Anaïs Reboux (Anaïs) dan Roxane Mesquida (Elena). Sememangnya aku tak boleh 'bertenang' dengan Roxane Mesquida ini.


Tapi takpa, gadis berbaju kurung/kebaya/kebarung tetap menawan.

Eh, tapi kalau
Roxane Mesquida yang pakai kebaya, macam mana pulak? Lalalala... aku tak mau dengarr....

Sambung.

Aku malas nak taip sinopsis cerita ni dengan penuh. Kalau kau nak tahu jugak, carilah sendiri. Mungkin kau boleh tangkap sinopsis cerita ini sepanjang entri ini nanti, semoga berjaya.


Anaïs selalu berasa rendah diri dengan rupa dan fizikalnya. Dia hidup di dalam dunianya sendiri berbanding dengan kakaknya (Elena) yang cun, hot, dan confident. Mak bapak diaorang ni agak self-centered dan selalu melayan Anaïs lebih kasar dari Elana. Setiap kali buat salah je, kena tampar, kena jerit. Tapi Elena sayang dekat adiknya, Anaïs. Seperti hubungan adik - beradik yang normal, mereka kadang - kadang berkasih sayang dan kadang - kadang bergaduhan macam penyokong bolasepak Malaysia dan Indonesia sewaktu Tiger Cup di Bukit Jalil dulu.

Maaf ya, ini bukan macam sinetron Bawang Putih, Bawang Merah. Bukan cerita kasih sayang berat sebelah. Bukan cerita ibu tiriku.

Anaïs dan Elena mempunyai pendapat yang berbeza tentang isu 'menghilangkan virginity' mereka. Atau dalam kata lain, 'pop the cherry'. Elena mahu memberikan cherrynya kepada lelaki pertama yang dicintai. Tetapi Anaïs mahu memberikan cherrynya kepada orang yang tidak disayangi, tidak dikenali atau nobody atas alasan jika cherry diberikan pada orang pertama yang disayangi, dia akan sangat kecewa jika ditinggalkan lelaki pertama itu nanti. Malangnya, tidak ada sesiapa pun yang mahu pop Anaïs punya cherry. (Habislah BM aku).

Kemurungan Anaïs bertambah, apabila Elena mempunyai teman lelaki baru dan sneak in masuk ke bilik lalu berasmara di atas katil sambil diperhatikan oleh Anaïs (di katil yang lain) yang berpura sedang tidur atau tidur - tidur ayam. Setiap aktiviti Elena dan teman lelakinya, didengari dan diperhatikan oleh Anaïs. Anaïs juga mahu dicintai, disayangi. Dia mahu ada lelaki yang sanggup sneak in ke biliknya semata - mata untuk berasmara seperti Elena dan teman lelakinya. Pada malam pertama teman lelaki Elena sneak ini bilik mereka, Elena belum bersedia untuk memberikan cherrynya.

AMARAN : Filem ini tidak kenal baju dan seluar. Mereka orang Perancis dan kita bukan. Ingat itu.

Anaïs merasakan dirinya didiskriminasikan oleh keluarga dan kaum lelaki. Konflik dalaman dirinya bertambah - tambah setiap hari, namun dia cuba bertahan. Dia pretend, kononnya tidak ada masalah tentang isu ini. Hidupnya setiap hari, penuh dengan penipuan diri sendiri. Anaïs yang suka makan banyak, makan seperti biasa setiap hari dan menyanyi sewaktu di pantai serta bermonolog seorang diri dalam kolam renang. Anaïs berangan, kononnya sedang berdialog dengan 2 orang lelaki yang tergila - gilakannya. (sebenarnya tangga swimming pool) Anaïs berbelah bahagi untuk membuat pilihan. Anaïs tidak tahu lelaki mana yang harus dipilih. Tapi itu cuma angan - angan. Realitinya, tidak ada satu pun lelaki yang mahukannya, apatah lagi cherrynya. (Kesian budak ni masa scene ni)

Ini dirasakan setiap hari oleh Anaïs, terutamanya setiap kali meneman kakaknya ber-dating kerana mereka selalu keluar bersama. Setiap hari, kebahagian yang diidamkan, berlaku di depan matanya sendiri tetapi bukan ke atas dirinya. Elena juga selalu menceritakan tentang teman lelakinya kepada Anaïs. Mereka bergelak ketawa tetapi sebenarnya Anaïs cemburu dan sedih. Maka bertambahlah kemurungan, kegelisahan, kegeraman yang mencetuskan pemberontakan kecil di dalam dirinya. Anaïs struggle untuk melawan perasaannya itu setiap hari. Dia cuma mahukan sedikit perhatian, tetapi gagal.

Perkara seperti ini boleh berlaku pada setiap orang. Ia boleh terjadi atas macam - macam sebab. Kadang - kadang kita impiankan perhatian yang sama yang didapati oleh orang lain seperti adik - beradik, kawan, atau saudara - mara.

Banyak contoh lain yang mungkin sedang terjadi dalam hidup kita. Ini memberikan tekanan.

Sebagai contoh, apabila ada di antara adik - beradik kita yang mendapat perhatian lebih dari mak bapak. (Alhamdulillah, mak bapak aku cool) Setiap hari kita melihat dan merasakan perhatian yang lebih diberikan pada adik - beradik kita yang lain.

Contoh lain yang boleh kita samakan ialah di sekolah atau tempat kerja. Perhatian diberikan lebih kepada kawan yang lebih pandai, lebih cantik, lebih kacak, lebih comel, lebih tinggi atau lebih kelakar (contohnya) oleh cikgu atau mungkin juga bos. Kita cuba dan berusaha untuk mendapat perhatian yang sama, tetapi entah kenapa kita masih ditempat yang sama, seperti kita tidak wujud. Perkara ini semakin menekan kita, apabila ia berlaku di depan mata setiap hari. Kita cuba lari tetapi gagal.

Kita semakin tertekan dan tekanan ini kita cuba kawal tetapi semakin dikawal semakin ia mahu meledak. Yang tinggal hanya kita dan tekanan. Setiap hari kita berlawan dengan tekanan.

Satu hari, teman lelaki Elena memberikan cincin sebagai tanda 'pertunangan'. Disebabkan pemberian yang kononnya berharga itu, Elena telah bersetuju untuk memberikan cherry atau virginity kepada teman lelakinya itu. Pada malam itu, sedang mereka 'bertukaran segalanya', Anaïs tidak tidur dan menangis seorang diri kerana cemburu dan tertekan. Dia juga mahu ada lelaki yang mahukannya.

Kemudian apa jadi?

Nak dijadikan cerita, mak diaorang dapat tahu pasal Elena dan teman lelakinya sebab mak pada teman lelaki Elena datang untuk meminta kembali cincin miliknya. Mereka sekeluarga pun kemas barang dan segera pulang ke rumah. Ouh, aku lupa beritahu sebenarnya mereka sedang bercuti dan bapak diaorang telah pulang awal. Tujuan mereka pulang adalah untuk menceritakan pada bapaknya bahawa Elena sudah tidak dara lagi.

Setelah penat mak mereka memandu kereta hingga lewat malam, mereka bertiga pun berhenti di kawasan rehat lebuhraya sebab terlalu penat dan mahu tidur. Sedang mereka tidur dalam kereta kecuali Anaïs, datang seorang lelaki memecahkan tingkap kereta dengan kapak dan mengkapak kepala Elena serta mencekik maknya hingga mati.

Ya, kepala Elena telah dikapak! Scene ni agak brutal. Terkamjat aku.

Walau bagaimanapun, Anaïs tidak menjerit atau melolong tetapi dia hanya memandang pengkapak itu lalu keluar kereta dan lari ke dalam hutan. Pengkapak itu mengejar Anaïs dan telah merogolnya di dalam hutan. Anaïs?

Senyap dan langsung tidak menjerit. Pengkapak dan sekarang perogol itu pelik.

Keesokkan paginya, sekumpulan polis telah menjumpai mayat Elena dan ibunya serta Anaïs di bawa keluar dari hutan. Tanpa disoal, Anaïs telah memberi tahu;

"Dia tidak rogol saya, kamu tidak percaya?"

Anaïs sangat berpuas hati dan telah terkeluar dari tekanan atau pemberontakkan kecil kerana akhirnya ada juga lelaki yang mahu merogolnya. Walaupun di depan matanya terbaring mayat kakak dan maknya, dia langsung tidak menangis kerana padanya, hidupnya masih lagi ada harapan. Sebab? Sekurang - kurangnya, masih ada lelaki yang bernafsu dekatnya membuatkan dia bukanlah seorang loser.

Filem ini karut? Gila?


Pada aku tidak, kerana aku percaya, akibat tekanan yang melampau, kewarasan itu menjadi mudah-pecah atau fragile. Dari sudut psikologi pula, perkara ini sangat logik. Tak percaya tanya mak dan kakak aku, yang mana kedua - dua mereka dalam bidang psikologi.

Kita semua sebenarnya 'gila' atau bermasalah mental. Nak tahu kenapa? Tunggu entri seterusnya..

Tekanan mengundang pemberontakkan, lalu aku teringat tulisan aku sebelum ini;

Jangan ditekan anak ini