Jumaat, September 25

mimpi metafora kemalangan dari Tuhan

Aku kurang pasti sebenarnya. Tentang apa? Tentang maksud - maksud dari hint yang aku terima sejak kebelakangan ini.

Kalau orang Melayu kata, petanda.

Sebelum aku terlibat dalam kemalangan kecil baru - baru ini, aku hampir - hampir terlibat dengan kemalangan yang dahsyat. Yang terjadi betul - betul depan mata dan jaraknya hanya beberapa saat. So damn close kata orang putih.

Yang paling aku ingat, pertamanya adalah pada hari terakhir aku dan Rumah Anak Teater membuat pementasan Teater Kompilasi Volume II. Dua buah kereta di depan aku, sekali lagi ya - jaraknya hanya beberapa saat!, terbabas merempuh sesama sendiri lalu berguling - guling dan terseret di atas jalanraya. Kemudian kereta itu terseret meluru ke arah aku dan alhamdulillah, aku berjaya mengelak hanya kerana kelajuan aku ngam - ngam. Tidak terlalu laju dan tidak terlalu perlahan.

Menggigil aku waktu itu bila sedar yang aku terselemat.

Beberapa hari selepas itu, situasi yang lain pula. Sebuah lori di depan (satu lorong dengan aku) yang juga hanya beberapa saat jaraknya, terbabas merempuh pembahagi jalan.

Baik, yang ini betul - betul menguji kebolehan menekan brek kaki aku!

Sebiji lori besar yang selalu digunakan pada tapak pembinaan bangunan yang bakal meragut nyawa sesiapa pun. Juga sekali lagi aku menggigil selepas sedar yang aku terselamat.

Itu 2 situasi yang aku terselamat, atau diselamatkan. Oleh siapa? Tuhan mungkin. Sehinggalah baru - baru ini aku dirempuh oleh seorang pemandu mabuk. Tapi Alhamdulillah, terselamat juga.

Jadi kisah mistiknya bermula begini. Seorang kenalan yang rapat, telah diberi mimpi. Mimpi menyelamatkan aku. Yang menjadi tanda tanya, dia bermimpi pada waktu aku sedang dirempuh. Kenalan yang rapat dengan aku itu bermimpi aku sedang berdiri senyap. Kemudian aku hendak pergi memandu kereta. Entah kenapa kenalan aku itu menarik tangan aku atau dalam kata dia, "menyelamatkan aku".

Tiba - tiba aku seperti terbahagi kepada dua. Seolah pada waktu itu, muncul satu lagi aku - seperti roh katanya. Dengan pantas dia menangkap 'roh' aku juga. Maka, dua - dua diselamatkan.

Kemudian dia menelefon aku. Betul - betul dalam 10 minit selepas aku kemalangan.

Dia tanyakan aku di mana pada waktu itu kerana dia risau akan mimpinya. Dia cerita tentang mimpi 'buruknya', lalu aku beritahu aku baru sahaja kemalangan.

Siapa tak terkejut?

Aku terdiam. Kata aku, nanti aku telefon lagi.

Seorang lagi kenalan menghantar sms beberapa jam selepas kejadian malam tu. Tapi aku rasa dia tidak tahu yang aku terlibat dalam kemalangan.

"Zahiril, saya harap kamu tidak apa - apa kerana saya baru mimpi buruk tentang kamu."

Lebih kurang begitu sms-nya.

Sekali lagi aku terdiam. Sedangkan aku tak rasa dia tahu aku kemalangan. Dan baru sahaja semalam, seorang lagi kenalan mimpi tentang aku.

Lagi.

Tapi mungkin ini tidak dekat dengan situasi kemalangan. Agak terpesong mimpinya. Katanya, aku datang kepadanya dan bertanyakan pendapat tentang keputusan yang aku buat dalam hidup.

Entahlah.

Bila aku duduk termenung hari ini sambil menyedut nikotin dari Pall Mall merah, aku bersyukur tetapi terfikir apa metafora yang Tuhan mahu sampaikan?

Tolong jangan beritahu aku "oh itu maknanya tuhan mahu kau bersyukur nikmat dunia, oh insaflah" dan lain - lain nasihat klise yang kamu sendiri pun tidak faham erti sebenarnya nasihat itu. Kenyataan seperti itu terang - terang sudah difikirkan oleh kita, hamba Allah setiap hari.

Aku mahu makna yang lebih dalam. Yang tak mungkin akal aku terfikirkan.

Ahad, September 20

Salam Raya Gugur Jantung

Habis lah wa... Boleh pengsan lah wa macam ni. Aduhhh...

Bila tiba musim perayaan Aidilfitri macam ni, maka sana sini akan muncul gadis - gadis berbaju kurung/kebaya/kebarung.

"Kurung kebaya kebarung itu!"

Gugur jantung weh! Cair.

SELAMAT HARI RAYA SELURUH HAMBA!

Budak ni nak blah pergi Jepun nanti.
Siot, wa dah takda geng ar lepas ni.

Rabu, September 16

momok bidadari

Dengan mengheret tubuh yang penat, aku melangkah masuk ke bilik aku. Bilik yang selama ini ruang realiti dan fantasi aku, kadang bergraviti dan kadang tidak. Aku berhenti.

Baju - baju yang masih ber-hanger yang aku campak ke atas katil sebelum keluar rumah menembak, aku perhatikan - silent.

Malasnya bukan, penatnya tidak. Memang keinginan untuk menggantung semula baju - baju itu tidak ada. Entah kenapa. Mungkin aku tahu, mungkin aku tidak tahu. Atau mungkin aku betul - betul tidak tahu, keliru. Aku yang tadi masih berdiri tegak, bergerak ke almari menukar pakaian untuk bersiap - terus tidur, hajatnya.

Tapi aku lengahkan, kejap - kejap aku bakar rokok. Kemudian aku belek blog ini, takut kalau - kalau dah berhabuk. Belum. Komputer riba namanya milik abangku, aku pinjam. Mengelap - ngelap blog yang hampir berhabuk ini.

Otak aku dijentik tiba - tiba dengan pertanyaan kenalan, suatu tempoh sebelumnya,

"Bob, kenapa dah lama tak update blog?".

Mana aku tahu nak jawab macam mana. Kerja dan apa lagi? Memang aku sedang kuat bekerja kebelakangan ini. Kerana tidak ada apa lagi yang dapat memenuhi minit - minit kehidupan harian aku.

Atau mungkin aku yang diselubungi rasa insecure. Tapi dia muncul dalam keadaan sangat indah. Bukan status atau nama, tapi memang dia. Maksudku bukan insecure, tapi hadir roh dan jasadnya.

Kau seorang bidadari yang menyerupai ibuku. Bukan momok yang aku takuti, tapi kuasa ibu yang aku hormati.

p/s: Nasihat ketuhanan adalah escapism. Beri yang nyata dahulu. Logik akal.

Khamis, September 3

robot permainan ber-bateri

Kalau aku yang terakhir, maka aku lah yang terakhir..

Aku terima, aku terima dan aku terima.

Seperti robot permainan ber-bateri yang sudah lemah, langkah - langkahnya semakin layu. Menunggu berhenti, hampa.

Aku yang biasa - biasa. Bencana.