Jumaat, Mei 29

gadoh lagi!

Filem GADOH sekali lagi akan ditayangkan di HELP University College pada 12 Jun 2009 ini. Terima kasih KOMAS, sebab aku terlepas tayangan pertama hari tu.

Ya, aku akan berada di sana. Insyaallah.

Jadi, kawan - kawan yang kita suka, yang terlepas tayangan yang pertama hari tu, bolehlah datang menonton filem arahan NAMRON dan BRENDA ini pada pukul 8 malam.

Filem ini dibikin untuk tujuan pendidikan. Sekali lagi bagi yang tak faham bahasa,

PENDIDIKAN.

Tentang isu perkauman yang sedang berlegar - legar di sekitar kita. Jangan buat - buat tak tahu. Memang masalah ini wujud. Tapi filem cereka ini dibikin bukan untuk menjatuhkan mana - mana bangsa. Kalau kau rasa filem ini ada tujuan samada kecil atau besar untuk menjatuhkan mana - mana bangsa, aku rasa kau harus kurangkan membaca gossip artis tempatan dan mula membaca atau menonton perkara - perkara yang lebih matang atau ilmiah.

Kerana mentaliti kau sudah tepu dan terkunci. Lebih malang, kau sedang selesa dengannya.

Seperti yang kita semua dah tahu, trailer GADOH sedang disiarkan di Youtube. Dan seperti yang aku juga sudah tahu yang kamu semua tahu dan faham apa itu "trailer".

Petikan, atau 10% atau lebih atau kurang dari cerita penuhnya. Jadi bagaimana kita boleh membuat kesimpulan tentang ceritanya jika kita tidak menonton cerita penuhnya?

Aku ada terbaca tentang komen - komen di website KOMAS dan juga Youtube. Memang seperti yang aku jangka, bangsa aku sendiri mesti ada yang melatah.

Individu ini marah kerana katanya mereka berjuang untuk bangsa mereka. Eerrr.. berjuang di tempat yang salah dengan mentaliti yang tepu, mungkin?

Lebih menyedihkan bila aku terbaca satu komen yang memperjuangkan Melayu (kononnya) tetapi dengan menggunakan bahasa yang aku tak pasti samada itu bahasa Melayu atau tidak.

"Blew"
"Ctew"
"fuck offlah!"

Sekarang kawan - kawan yang kita suka beritahu aku, adakah itu bahasa Melayu??

Aku kurang pasti apa yang individu - individu seperti ini cuba buktikan. Ini cuma filem cereka yang dibikin tanpa memikir soal keuntungan tetapi bertujuan untuk mendidik serta memecahkan tembok perkauman.

Sekurang - kurangnya, sebiji bata dari tembok itu pun cukuplah. Ini cuma usaha.

Aku dengan rendah diri menunduk ke bumi, hamba kepada Maha Pencipta Allah S.W.T, sangat - sangatlah berharap agar kawan - kawan yang kita suka,

Tidak ada pemikiran seperti itu.

Tolonglah. Keluarlah dari kotak pemikiran tepu itu yang boleh membunuh sifat kemanusiaan kita.

Aku hargai.

Credit to Beto Kusyairy dan KL Motion Pictures


Bangsa itu cuma label manusia kerana kita semua adalah hambaNya.

BANGSA MALAYSIA.

Isnin, Mei 25

sudah pulang

Baik, sudah pulang.

Terlalu banyak perkara dalam kepala aku yang sampai aku pun tak tahu nak tulis macam mana. Aku menyaksikan terlalu banyak perkara, terlalu banyak imej dan macam - macam.

Ilmu, juga aku dapat. Itu yang penting.
Pengalaman, inspirasi tercetus.
Kesungguhan, passion.


Berada di Festival Filem Cannes, betul - betul satu pengalaman. Biasa atau luar biasa, bergantung kepada cara aku menggunakannya kelak.

Aku malas nak tulis atau berkongsi pengalaman dari mula -mula memijakkan kaki disana kerana ia pasti akan membosankan untuk dibaca. Seperti diari jadinya nanti. Cuma ada beberapa perkara yang betul - betul melekat dekat aku untuk dibawa pulang ke kehidupan asal.

Berkunjung bersama orang - orang yang bagus (great people) membuatkan perjalanan aku lebih menarik.

Berbual, bergelak ketawa, berkongsi pengalaman, bertukar pendapat, berbincang dengan macam - macam orang termasuk pembikin, pengarah, pelakon, pencinta filem dan lain - lain, dari seluruh dunia telah mencelikkan aku yang mencetuskan inspirasi serta membakar semangat untuk melakukan apa yang perlu dilakukan di sini.

Juga terhadap kehidupan.

Persekitaran yang baru dan cuaca yang bagus telah membawa aku ke ruang khayalan yang akan menolak aku untuk melakukan sesuatu yang lebih bermakna atas diri sendiri.

Apa lagi yang mahu aku kongsikan, terlalu besar impiannya.

Demi menjaga kawalan kualiti produksi, aku diarahkan untuk tidak menyiarkan terlalu banyak gambar. Ya, kerana akan ada yang menyalah gunakan ia. Hak milik tidak dihormati nanti.

Akan tetapi aku akan cuba berkongsi beberapa gambar yang aku fikir tidak akan mencetuskan kecurian hak milik.










Oh ya, kami juga ada bertemu dengan beberapa orang pelajar dari Malaysia di sana. Aku sungguh teruja berjumpa dengan mereka. Benar - benar aku hargai kehadiran mereka ke tayangan hingga ke sesi soal jawab.

Lebih banyak gambar akan datang...


Rabu, Mei 20

selesema babi dubai

Sedang berehat menikmati kopi bikinan Dubai.
Sementara menunggu penerbangan ke Nice dan kemudian ke Cannes.

Di sini. Di lapangan terbang Dubai. Yang dimana manusia datang dari seluruh dunia untuk ditransitkan.

Berapa orang sahaja yang memakai topeng pengelak selesema babi H1N1. Aku boleh kira pakai jari kiri sahaja.

Katanya wabak bahaya.

Atau kita sahaja yang terlalu paranoid?

p/s: Maaf, aku tak boleh upload gambar. Kemudahan dan peralatan di dalam bagasi. Aku sekarang sehelai sepinggang hanya duit dan tubuh yang kecil.

Khamis, Mei 14

gadoh screening


Apa?
Mau Gadoh?
Mari lah!
Tau kat mana?

Haa.. lu tak tau, wa kasi tau sini!

"Gadoh" arahan Brenda Danker & Namron akan ditayangkan pada 22 Mei 2009 ni, dekat HELP Univerisity College. Memang takkan keluar TV punya, jangan risau. Kalau keluar TV, aku rasa ramai yang akan telefon Nizam Kring Kring, atau Soseh Soseh. Mungkin lah..

Kalau nak baca sinopsis dia, korang boleh masuk website KOMAS kat bawah ni. Tapi aku boleh kongsi sikit cerita dia.

Sikit lah tak banyak pun.

Cerita pasal isu perkauman di kalangan pelajar - pelajar sekolah. Dari mana datangnya didikan perkauman tu? Sudah tentu mereka dibesarkan di rumah sebelum ke sekolah kan? Kebanyakkan daripada budak - budak ni, dididik secara tak langsung oleh mak bapak diaorang yang rasis.

Budak - budak sekolah ni (Melayu dan Cina) memang suka bergaduh. Suka sangat. Macam ahli parlimen suka gaduh dalam dewan. Tapi sebenarnya mereka tak tahu pun apa yang mereka gaduhkan. Perkauman, tapi tidak ada sebab yang kuat.

Sehinggalah sampai suatu hari mereka (Melayu & Cina) didenda. Mereka harus mengikuti kelab teater di sekolah itu dan perlu membuat satu pementasan bersama.

Hehehe.. E'eh, gelak pulak aku ni.

Jadi, kawan - kawan yang kita suka kalau berada di sekitar Kota Lumpur atau berhampiran pada tarikh dan waktu tersebut, boleh lah datang menonton.

Sebuah Filem
Big Pictures Production

Dibintangi oleh
Namron
Zahiril Adzim
Nick Davis
Amerul Affendi

Turut DiBantu oleh
Chew Kin Wah
Maya Arissa Tan Abdullah
Ryan Lee Bhaskaran
Khairil Ridzuan
Intan Diyana
Muhd Hilmi Che Azman
Ivan Chan Chee Pang
Cher Yew Kay
Yeo Keong Lee

Launch Date: May 22nd 2009
5pm for public screening

Venue:
Theatrette,
HELP University College (Main Campus),
Pusat Bandar Damansara, KL
BZ-2, Pusat Bandar Damansara, Kuala Lumpur, 50490, Malaysia










p/s: Tapi aku kat tempat lain masa ni. Siot betul. Aku sendiri pun tak tengok lagi.

Sabtu, Mei 9

eksploitasi wanita

Semalam aku lepak minum bersama sutradara AIR CON dan beberapa penggiat teater & tari tempatan. Sedang kami berbual, bertukar pendapat, mengutuk sesama sendiri, kami didatangi oleh gadis - gadis berskirt pendek dan baju - baju yang agak tidak sesuai dalam ruang yang sungguh berhawa dingin begitu.

Mereka menjual rokok.

Aku tidak ada masalah dengan rokok yang mereka jual itu. Juga, aku tidak ada masalah dengan gadis penjual rokok yang menggiurkan itu. Cuma aku terfikir kenapa syarikat penjual rokok dan beberapa syarikat lain menggunakan perempuan untuk menjual rokok.

Dan kalau kita tengok syarikat kereta, telefon, kamera dan banyak lagi, yang juga menggunakan atau dalam kata lain,

mengeksploitasikan wanita.

Kalau kita berjalan di mana - mana, katakan di Midvalley dan sedang berlangsungnya promosi menjual kereta-bapak-mahal, pastinya lebih mahal harga kereta itu, lebih pendek skirt dan lebih terlopong dada gadis penjual kereta itu.

Begitu juga bila kita berjalan di PC Fair. Yang memegang kamera, printer dan barang - barang elektronik lain, pasti perempuan/gadis/wanita. Lelaki hanya duduk di belakang kaunter mengira keuntungan. Berapa sangat je gaji gadis - gadis itu?

Bukan. Aku tidak ada masalah dengan perempuan/gadis/wanita seksi. Tidak sama sekali, itu hak mereka berpakaian. Baguslah jika mereka nak tunjukkan yang mereka menjaga kulit. Aku faham.

Tapi aku cuma bermasalah dengan para kapitalis yang mengeksploitasikan mereka untuk keuntungan.

Bila hari ini, aku berjalan membeli rokok di sebuah kedai majalah, aku lihat ramai juga perempuan/gadis/wanita yang dieksploitasikan untuk meningkatkan penjualan majalah.

Biar orang kata, "Wah! Cantiknya covergirl majalah ni, aku kata, "Wah! Semakin banyak wanita dieksploitasikan!". Malangnya, yang dieksploitasikan ini tidak sedar, malah lebih teruja.

Adakah mereka ini sedar bahawa mereka sedang dieksploitasikan? Kalau betul mereka setuju untuk dieksploitasikan, baguslah kerana mereka sendiri yang mahu. Sekurang - kurangnya mereka tahu apa yang mereka buat. Kalau begitu, andaikata mereka sedang berjalan di pasar malam, ada tangan yang menggenggam punggung mereka, mereka mahu marah? Separuh badan sudah dipertontonkan, mesti ada yang mahu merasa pula, kan?

Aku tidak ada masalah dengan sesiapa yang pernah menjadi covergirl/boy, kerana aku sendiri pernah muncul di muka depan majalah. Tapi isinya dibualkan mengenai hasil kerja aku. Bukan isu covergirl/boy yang aku tekankan disini. Harap maklum.

Tun Mahathir, Anwar Ibrahim pun pernah banyak kali keluar mukasurat depan majalah TIME. Aku tidak ada masalah.

Walau bagaimanapun, isu ini sebenarnya sudah lama dibualkan, dibincangkan. Namun tiada penghujungnya, malah semakin hebat. Agak basi sebenarnya. Cuma aku terdetik untuk menulis kerana aku terfikir,

Apakah kemodenan hari ini harus berjalan seiring dengan buah dada wanita?

Kalau ya, aku mungkin ketinggalan zaman.. Haha!

Bukti yang aku tidak ada masalah dengan covergirl (Kiera Knightley) Haha!

p/s: Tapi tetap tidak cukup kuat untuk aku membeli mana - mana majalah yang ada mukanya, yang pada aku, majalah tidak ada isi. 80% hanya lah iklan. Aku maki hamun sorang - sorang.

Ouh ya, aku ada seorang rakan lelaki yang takdahal untuk dieksploitasikan. Malangnya tidak ada sesiapa yang mahu menggenggam punggungnya pun? Haha..

Ouh, dunia sudah gila.. Aku juga!

Khamis, Mei 7

pekan sekinchan

Pekan Sekinchan sebuah pekan kecil. Terik mataharinya bersaing hebat dengan derasan bayu. Yang bikin aku keliru untuk merasakan yang mana satu kerana dua - duanya dalam masa yang sama. Motorsikal di sini jarang digunakan untuk merempit, sebaliknya sebagai transportasi buat anak muda khatam belajar di sekolah.

Kedai - kedai kopi peneman pakcik - pakcik berkongsi pengalaman sebagai seorang suami, bapa dan juga seorang rakyat. Beer - beer di restoran Cina menjadi kepastian untuk uncle - uncle melepas lelah pasca perniagaan.

Padang bola jarang kelihatan melainkan padang padi menghijau indah ciptaanNya. Premis kedai agak rapat - rapat dihimpit jalan tar yang menampung kenderaan penduduk. Sarap - sarapan sampah kelihatan diabaikan di beberapa sudut ruang yang diagaknya tidak akan dipandang.

Tapi tak mengapa.

Apa yang paling menarik di sini ialah, sekurang - kurangnya tidak ada yang terlalu teruja nak jadi selebriti di sini.

p/s: nanti wa upload gambar.

Selasa, Mei 5

berlangsung sudah

7th Annual BOH Cameronian Arts Awards telah berlangsung di Hotel Mandarin Oriental kelmarin. Apa yang seronok ialah apabila dapat berkumpul dengan penggiat teater ternama tempatan.

Walaupun bukan semua penggiat teater yang hadir, yang rata - rata aku tengok lebih kepada penggiat teater Inggeris, malam tersebut sungguh menyenangkan.

Dan kini aku di Sekinchan, kembali mencari makan.


Gambar dari MStar Online

Teater AIRCON telah memenangi anugerah KAKISENI AUDIENCE CHOICE AWARDS.

Loh Kok Man untuk Pereka Tatacahaya terbaik (AIRCON)
WASP Studios untuk Pereka Muzik dan Bunyi terbaik (AIRCON)
Ryan Lee Bhaskaran untuk Pelakon Pembantu Terbaik (AIRCON)
Shanon Shah untuk Skrip Asal Bahasa Malaysia Terbaik (AIRCON)


Gambar - gambar dari Klue online

Gambar oleh Bella Rahim

p/s: Aku malas menulis, entah kenapa.